Sabtu, 01 Februari 2014

Barang-barang kesayangan


1.       Android. Sony Erricson Arc S

Very bery mery usefull. Mulai dari googling, streaming youtube, potooo (8 megapixel loh, udah kayak kamera saku aja), ngaca, dengar radio, chatting, twitteran, blogging, sampai stalking gebetan! #eaaaa...

Jaman teman-teman gue masih memuja BB torch gue udah move on dong ke android.  Sebenarnya sih beli karena di komporin bang Dafi, eh pas baru gajian dia langsung cuzz beli android sony yang lebih baru juga wkwkwk.. gile bener si abang! Tapi android ini dah agak ketinggalan sih, ini masih gingger bread tapi nggak masalah selama gue masih nyaman. Saking sayangnya gue batal ganti iphone 5s yang gue taksir. Moral of the story: yang baru dan cakep belom tentu bisa membuat kita nyaman :D

2.       Buku catatan

Gue suka nulis, nulis apapun yang terlintas di benak gue, selain itu gue punya keisengan untuk menginventaris barang-barang dirumah beserta harganya. *rajin amat yak!* Tapi buku catatan sudah mulai tergantikan dengan keberadaan notes aplication di android.

3.       Bantal panjang

Bantal ini gabungan dari 2 bantal panjang yang tepos, enak buat dipeluk. Benda yang paling gue kangenin kalau lagi pergi menginap. Gue bisa tahu kalo bantal ini ada yang pakai selain gue, pasti baunya beda. Makanya nggak boleh dipinjam.

4.       Baju tidur yang udah belel
Makin jelek makin adem makin lembut makin sayang dibuang. Pembantu gue bilang ini baju pasti nggak pernah absen kalo dicuci. (ps: gue tengsin upload-nya. skip aja lah yaa... pembantu gue aja gak sudi lihatnya. apalagi orang lain coba?!)

5.       Mukena buluk
Aebenarnya sih gak buluk amat, tapi gak bisa dibilang masih bagus juga. Mukena buluk pahalanya paling banyak kalau bulan ramadhan, karena dia paling sering diajak tarawih hehehe.. kenapa sering diajak terawih? adem! 

6.       AC/kipas angin

Mau cuaca panas, atau dingin hujan-hujan, tetap aja nyalain ac atau kipas. Sampai kadang ngga ada orang yang kuat sekamar sama gue. (Ps: dari dulu gue selalu diprotes tentang masalah ini)

7.       Dompet
pasti selalu dibawa lah kalo keluar rumah, emang siapa yang mau bayarin gue?

8.       Ipod nano

Kecil, bisa diselipin di balik kerudung. Tapi si ipod ini sering diselingkuhin sama android. Pilihan lagunya terlalu banyak gue malah bingung milih lagunya.

9.       Tas
kira-kira begini model tas punya gue
Tas kipling (baca: kivling) ini tas bermerek ori pertama yang gue beli. Awalnya niat beli karena gue les di wallstreet central park dan tiap kali gue kesana gue selalu lewat di depan toko kipling. Pas gue cek harganya, gue kaget karena price tagnya sekitar 1-2 jutaan. Maklum deh gue benar-benar buta merek. Sebelumnya, cuma merek elizabeth tas yang paling mahal gue beli. Tapi gue janji sama diri gue sendiri bakal berusaha ngumpulin duit, pokoknya sebelum anggaran belanja gue menyentuh angka 2 juta gue gak bakal masuk toko kipling! 

Kira2-kira 5 bulan kemudian gue bisa ngumpulin 2 juta (hasil dari penghematan besar-besaran dari uang jajan harian), gue beli tas kipling yang harganya 1,4 juta. Gak nyangka gue bisa sabar ngumpulin uang 2 juta cuma demi tas. Saat itu gue baru merasakan the power of tas branded. Ternyata ada rasa kepuasan tersendiri ketika bisa beli dan memakainya. Gue juga bercita-cita bakalan beli tas bermerek premium kayak louis vuitton atau burberry (gue baru tahu itu doang sih) kalo nanti udah kerja dan bisa menghasilkan duit sendiri.

10.   Sepatu crocs
ini juga ori
Sepatu karet berlogo buaya mangap ini emang paling joss kalau diajak jalan-jalan. Kena becek tinggal di lap, kering! Mau ke pasar, ke mall, ngampus, backpackking, mau di bawa ke masjid juga ngga ada yang mau nyolong ni sepatu padahal ini ori loh, tapi saking udah lamanya dia kalah cakep sama buatan cina yang banyak dijual di tanah abang dan ITC. Tapi  kalo pergi kondangan atau ke kantor resmi dia nggak pernah diajak, habis malu-maluin sih... ehehe.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar