Jumat, 19 September 2014

rangkaian kenangan manis tentang berhijab

Gue baru aja nonton film hijabers in love. Sebenarnya biasa aja sih, tapi jadi menarik karena film ini mengingatkan gue ketika pertama kali memutuskan berhijab.

Sebelum serius berhijab gue udah nggak asing lagi dengan hijab. Gue sekolah di sd islam. Jadi mau nggak mau pakai hijab. kelas 6 sd gue bercita2 lepas hijab pas smp. Tapi ibu gue bilang, sayang kalo dilepas. Gue pikir iya juga sih...yaudah gue terusin. Tapi yang gue rasa, berhijab di lingkungan yang asing dengan hijab membuat gue malah merasa nggak nyaman. Lagi pula, saat itu gue cuma pakai hijab di sekolah, kalo nggak pergi sekolah yaa nggak pakai. Gue merasa gak bisa jadi diri gue sendiri. Naik kelas 2 gue lepas hijab deh.

Awal sma gue masih belum pakai hijab. Tya dan evi sahabat gue juga belum pakai meskipun kita ikut eskul rohis. Eh tapi kita ini anggota rohis abal2 banget emang! Udah jarang ikut mentoring, dateng cuma ngegabut dan ribut. Kita juga suka bolos belajar tajwid dengan alasan lagi dapet. Lucunya nih, satu genk alasannya sama, bahkan vita, ega,  quin juga ikut2an yaa kecuali genknya anissa.

Dari kelas 10 gue udah les di nurul fikri. Hal itu buat gue mau nggak mau pakai kerudung ketika pergi les. Hari jumat juga pake dan gue jarang buka kerudung di hari jumat, soalnya jumat pagi ada pelajaran penjaskes. Jadi males aja kan lepek2 rambutnya, mending ditutupin biar rapi. Tapi kadang gue suka barbar juga sih. Udah gak pake kerudung, gulung lengan baju sampe ke atas pula. Gyahaha, gatau malu banget emang. Tapi dulu sih masih cuek bebek.

Jadi walaupun gue belum pakai hijab tapi seminggu 3 kali gue pake hijab. Lama2 rasanya nyaman juga, meskipun masih belum siap. Waktu itu gue mikirnya solat aja masih bolong2, baca alquran juga rajinnya kalo bulan ramadhan doang, itu juga karena di cerewetin ibu gue, terus masih suka ngibul buat bolos rohis atau bikin alesan sama wali kelas atau malah bolos les buat main kerumah temen, dengerin ceramah atau baca buku tentang agama juga masih males2an. Kayaknya tuh masih belum pantes gitu jadi seorang akhwat.

Buat gue cewek selalu terlihat cantik dan anggun pakai hijab. Apalagi kalau lihat yang berhijab syar'i kayak kak silvi kakak mentor rohis atau kakak2 mabit nf. Tapi jujur yaa... Jauh didalam hati gue pengen banget kayak gituu. Tapi kalo gue melihat ke dalam diri gue saat itu rasanya gue masih belum pantas, jadi niat pakai hijab selalu gue tunda lagi dan lagi.

Pas kenaikan kelas 12, gue udah gak bisa menunda keinginan untuk pakai hijab. Gue selalu dilanda perasaan kangen pakai hijab dan setiap lihat diri gue di kaca pakai hijab hati gue senang banget, rasanya gimana yaa... Beda aja. Gue juga yang aslinya barbar banget jadi tengsin sendiri. Terus juga rasanya malu aja sama diri sendiri kalo pakai hijab tapi nunda shalat. Dan.. Gue juga jadi rajin mengupgrade pengetahuan gue tentang islam alhasil gue jadi rajin ikut mentoring rohis dan baca buku pengetahuan tentang islam. Nah dari mentoring dan baca buku juga gue jadi tahu kalau sebenarnya di islam itu gak boleh pacaran. Sedangkan saat itu gue lagi deket sama seseorang. Dan akhirnya hubungan gue sama orang itu berhenti begitu aja. Awalnya sih gak gampang.. Tapi lama2 bisa juga. 

Menurut gue pribadi, berhijab itu bukan sekedar perubahan gaya berfashion supaya kelihatan lebih cantik dan lebih menarik. Tapi lebih dari itu, dibutuhkan kemantapan hati yang luar biasa sebelum memutuskan untuk akhirnya berhijab karena gue nggak pengen hijab ini lepas lagi. kalau masalahnya dengan berhijab bisa terlihat lebih cantik yaa gue anggap aja itu bonus :D lagipula perempuan mana sih yang nggak mau kelihatan cantik?

Gue juga pernah nyoba yang namanya gaudhul bashar yang dimana kita gak boleh terlalu melihat dan menjaga jarak dengan orangnya bukan muhrimnya kita. Itu rasanya lucu banget, apalagi kalau kita naksir orang. Yaudah ga boleh pdkt, curi2 pandang aja hehehe... Tapi rasanya gue terlalu tengsin untuk jadi aneh sendiri.. Gak semua orang kan bisa paham. Jadi gue memutuskan untuk bersikap biasa aja. Gue berhijab tapi gue pengen jadi senyamannya diri gue sendiri tanpa harus membebankan diri dengan larangan2 aneh. Gak apa dong, Justru hijab gue ini berfungsi sebagai pengingat kalau gue gak boleh melakukan hal yang nggak pantas, gitu...

Well tumben yaa hari ini bahasan gue lurus2 aja. Ahaha jadi tengsin sendiri deh kan =D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar