Sabtu, 15 November 2014

terjebak nostalgia 3 - ending

Masa sma gue udah bisa lupa sama mujahid. Lagipula masa sma gue seru banget, gue punya besties yang bikin hidup gue jadi awkward banget. ada Tya dan Evi partner in crime gue. Dan ada bu hajah Vita yang konon mukanya mirip sama gue. Kelakuan kita yaa... sebelas duabelas sih! Hahaha

Kita berempat ikut eskul rohis, gue jadi famous karena aktif di rohis, tapi jangan dibayangin kita ini adalah akhwat yang kalem bijak bestari dan lemah lembut. Karena kita berempat benar2 jauhhhh dari figur seorang akhwat yang demikian.

Masa sma juga gue naksir cowok yang gue anggap rada mirip mujahid.  Vita (yang smpnya bareng mujahid) bilang, kasian banget mata lo siwerrr... beda banget kali mel!

Waktu gue kelas IX ada cewek anak alumni smp 141 bernama IM yang nge add facebook gue, teman gue banyak yang alumni 141 tapi yang ini gue nggak kenal, jadi gue ignore aja.

Sampai akhirnya suatu hari ada yang bilang (gue lupa siapa yang bilang) yang di sukain mujahid waktu smp itu si IM. Dan pikiran gue langsung ingat IM adalah alumni 141 yang dulu pernah ngeadd facebook gue. Jadi.. ding.. ding.. ding.. maksudnya apa? Kepo gitu kali yak hehe, kayak mana muka cewek yang pernah naksir cowok yang pernah dia tolak? 

Yang gue nggak abis fikir, kalo dia (mujahid) suka sama gue kenapa dia nggak bilang? Kenapa malah nyari cewek yang mirip sama gue? Ada banyak kata “kenapa” dan “seandainya” memenuhi otak gue tanpa ada jawaban pasti untuk menenangkannya. Gue jalanin sepanjang kelas 1 smp yang pikiran gue kemana, raga gue dimana. Ngenes banget!

Tapi memang inilah hikmahnya.. masa2 tergalau gue tentang cinta udah lewat.

Lo tahu, dalam dunia investasi ada sabda yang penting banget buat di ingat. “sebaiknya kita tidak menaruh semua telur dalam keranjang yang sama, kalau keranjang itu jatuh dan semua telurnya pecah, paling tidak kita masih punya telur2 dikeranjang lainnya”. Gue rasa kebahagiaan juga begitu. Gue gak seharusnya meletakkan seluruh telur2 kebahagiaan gue di keranjang cinta. Karena keranjang cinta gue udah pernah jatuh ketika gue letakin semua telur gue disana. Gue gak mau se desperate dulu lagi.

Gue pengen punya banyak keranjang untuk nempatin telur2 kebahagiaan gue. Kalo ada keranjang yang jatuh, gue masih punya banyak telur di beberapa keranjang lainnya...

Mudah-mudahan ini cuma soal terjebak nostalgia kayak lagunya Raisa :D

Gue hidup saat ini, bukan hidup di masa lalu... tuhan udah ngasih banyak telur2 kebahagiaan untuk hidup gue. Nanti kalau terus menyesali masa lalu, gue malah di anggap nggak bersyukur lagi... :D
Gue jadi ingat salah satu dari ayat favorit gue yang artinya begini: “boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu. Dan boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik untukmu.

Ahh... Tuhan memang maha baik yaaa... :D


Let’s move on!!! Yayaya........ :D

Kamis, 13 November 2014

terjebak nostalgia part 2

I spent my junior high school moment so badly...

Tapi sesuram-suramnya masa smp gue, tetap aja gue kangen.

Dari situ gue belajar, bahwa hal buruk pun bisa gue rindukan.

Dan seringnya, di dunia ini hal buruk bisa mengajarkan lebih banyak hal berguna.

3 tahun gue menjalani masa smp jadi anak yang biasa-biasa aja. Rangking gue tengah2, lumayan gak jelek2 amat. Mungkin karena ada yang lebih ancur lagi dari gue. Alhamdulillah... *eh! Gue juga nggak terkenal2 amat, walaupun gue supel tapi gue nggak berinisiatif untuk bisa famous dan aktif. Gue memilih untuk berlindung di cangkang kenyamanan  gue.

Sebagai pelampiasan emosi, gue menyiksa diri gue ikut eskul karate. Lari tiap minggu pagi tanpa alas kaki di aspal panas sampe telapak kaki gue melepuh, latihan teknik pukulan dan tendangan selama tiga jam dua kali dalam seminggu. Gue bayangin aja yang gue tonjok mukanya si mujahid, kira2 diskusi batin dari tiap pukulan gue itu begini :

“kamu bodohhhhh.. aku cinta banget sama kamu... kenapa bayangan kamu nggak mau juga pergi dari benak aku???? Hahhhh.... aku capek begini terus... aku benci.... aku benci,,,, tapi aku nggak pernah bisa berhenti untuk ngarepin kamu... tolong berhenti dan kembalikan setengah jiwaku.... hiks hiks hiks”

sok tegar, sok kuat, sok berani, padahal hatinya mewek. Yang disana aja belum tentu masih ingat gue.
 
Gue berusaha move on, gue belajar naksir cowok lain. Tapi tetep aja judulnya pelarian. Sialnya lagi cowok di smp gue gak ada yang keren buat gue gebet. Gak ada yang tipe gue banget deh! sekalinya naksir orang levelnya turun banget. Ucup? Yaampun... mungkin dulu gue suka sama ucup akibat mata gue yang mengalami kelainan rabun jauh karena kebanyakan nangis

Gue cuma dengar kabar dia dari teman sd gue yang bareng smpnya sama dia. Jadi gue tahu yang katanya dia jadi belagu (ini yang ngomong temen sebangkunya pas sd yang suka jelek-jelekin mujahid di depan gue), dia jadi ketua osis, sampai tentang dia nembak seorang cewek yang berujung penolakan (diceritain nana kalo ga salah). Waktu itu gue pikir ceweknya lebih cantik dari gue. langsing, putih, imut kayak Silqi. Lah ini... KENAPA MIRIP SAMA GUE???



All I hear is raindrops 
Falling on the rooftop
Oh baby tell me why’d you have to go 
Cause this pain I feel It wont go away 
And today I’m officially missing you 
I thought that from this heartache 
I could escape 
But I fronted long enough to know 
There ain’t no way 
And today I’m officially missing you

Oh can’t nobody do it like you 
Said every little thing you do 
Hey baby say it stays on my mind 
And I, I’m officially

All I do is lay around 
Two years full of tears 
From looking at your face on the wall 
Just a week ago you were my baby 
Now I don’t even know you at all 
I don’t know you at all 
Well I wish that you would call me right now 
So that I could get through to you somehow 
But I guess it’s safe to say baby safe to say 
That I’m officially missing you

Tamia - officially missing you

Rabu, 12 November 2014

Terjebak nostalgia part 1

Senin pagi yang cerah gue sama bokap gue boncengan naik motor ke pasar dekat rumah gue. Pagi itu normal-normal aja, seperti pagi di hari senin yang riuh dan sibuk. Sampai pada suatu momen dipagi itu memaksa gue untuk masuk kedalam mesin waktu dan melempar gue ke masa 10 tahun yang lalu, lo tahu apa yang terjadi? Gue ketemu mujahid! Cowok yang pertama kali gue taksir dan gue susah banget buat move on.  Tralalalala... lalalala...

But, he’s not look at me. Gue lihat dia di depan gang depan rumahnya naik motor. Gue syok lah, lihat dia. Tapi lihat sebentar doang sih... Abis itu belanja gue gak konsen, pulang belanja bukannya beresin belanjaan gue malah gue galau. Gue mikir, perasaan baru kemarin gue stalking facebook twitternya. Apa ini ada hubungannya dengan konspirasi AACD jilid 2? Apa gue sama dia bakal kayak cinta dan rangga? #ngarep_banget_sih tapi kenapa waktunya bisa berbarengan dengan munculnya iklan Line AADC? Ah sudahlah, pecakan saja gelasnya. Biar ramai!

Gue ingat banget, dan gue nggak akan pernah lupa. Pertama kali gue suka mujahid itu kelas 5 sd. Padahal gue waktu kelas 5 menstruasi aja belom, tapi gue udah naksir cowok! Gue gak pernah berani ngajak ngobrol mujahid, dia orangnya cuek banget kayak rangga, eh upss...  hahaha. Paling cuma berani curi2 pandang doang. habis mukanya imut banget sih, suka sok cool gitu. Eh tapi dia ngerasa gak yaa gue lihatin? kayaknya sih ngerasa... ngerasa dong yaa pastiii *pelototin orangnya* hehehe

Sebenarnya dulu gue pernah mau nembak mujahid, gue ngasih surat sama coklat toblerone. Tapi karena gue terlalu takut gue minta tolong teman gue untuk nyampein ke dia. Mungkin karena dia malu di kasih di depan teman2 yang lain jadinya di tolak. Tapi setelah kejadian itu semua tetap biasa aja. Sampai pada suatu momen yang bikin gue merasa kayaknya mujahid juga suka sama gue.

Kejadiannya begini, beberapa bulan sebelum lulus sd kan anak2 pada sibuk ngebahas mau lanjutin sekolah smp ke mana. Gue udah siap ancang2 pengen banget masuk smp negri. Supaya gue gak pake kerudung lagiiiiii hahahaha.... *barbar banget emang* nah gue janjian sama balqis teman sebangku gue, pengen nerusin di smp 41. Kan kita duduknya tiap hari pindah2 tuh, tapi pindahnya random udah diatur gitu. Nah, hari yang paling gue suka itu pas hari jumat, soalnya gue duduk di bangku pojok yang paling belakang. Di depan meja gue ada si azzam teman  gue yang paling ceriwisss dan tentu saja teman sebangkunya mujahid. Aaaaaa... i love Friday so much! Terus nih, waktu hari jumat kita berdua (gue dan balqis) ngebahas cita-cita kita masuk 41. Tapi kita masih belum tahu pilihan selanjutnya apa. Balqis bilang ada tiga pilihan. Sebelumnya gue nanya sama temen cowok gue yang lain (gue lupa sapa namanya) intinya gue nanya si mujahid pengen masuk smp mana? Trus dia bilang mujahid pengen masuk pesantren. Sebenarnya gue sedikit kecewa waktu itu, dalam hati gue “ihhh kenapa dia gak milih smp negri aja sihh.. gue kan pengen bisa bareng dia” tapi yaudah deh tuh gue pasrah aja.

Dan beberapa minggu kemudian, pilihan mujahid berubah! Dia pengen masuk smp 41 juga... ulala, tapi dia masih belum tahu pilihan kedua dan ketiganya. Bulan depannya di hari jumat juga (supaya di denger dia, gue sih ngetes doang. ini bener apa gak yaa dia ingikuti gue?) gue sama balqis ngediskusiin kita pengen masuk smp 43. Dan.... seperti yang udah di tebak, mujahid juga pengen masuk 43! Tapi gue stag banget gak punya pilihan ke tiga. 

Sampai hari trakhir ibu gue yang ngisiin kartu pendaftaran ujian masuk smp gue dan dia ngisi 124. Kemudian gue tahu mujahid milih 141. Gue berharap banget, sejuta kata harap semoga gue dan dia lulus di pilihan pertama atau kedua.

Pas hari pengumuman masuk smp, itu hari dimana gue terakhir pergi ke sekolah sd gue. Gue keterima di 124 dan dia keterima di 141... pilihan ketiga kita. Gue sedih bangettttttt... gue nangis bukan karena gue gak diterima di 41 atau 43 tapi karena gue gak satu sekolah sama mujahid. Gue ngebayangin masa smp gue pasti suram banget, yang tiap harinya gue bisa ketemu mujahid sekarang gue gak bisa lihat dia lagi. Dan yang bikin tambah sedih dan suram lagi karena... SMP GUE JELEKKKK BANGETTT . mau pindah tapi nggak bisa, karena satu rayon. Mana BANJIR PULA KALO HUJAN, dan yang lebih bikin gue frustasi adalah GUE MASUK SIANG :(


Bosan aku dengan penat
Dan enyah saja kau pekat
Seperti berjelaga jika ku sendiri...