Rabu, 12 November 2014

Terjebak nostalgia part 1

Senin pagi yang cerah gue sama bokap gue boncengan naik motor ke pasar dekat rumah gue. Pagi itu normal-normal aja, seperti pagi di hari senin yang riuh dan sibuk. Sampai pada suatu momen dipagi itu memaksa gue untuk masuk kedalam mesin waktu dan melempar gue ke masa 10 tahun yang lalu, lo tahu apa yang terjadi? Gue ketemu mujahid! Cowok yang pertama kali gue taksir dan gue susah banget buat move on.  Tralalalala... lalalala...

But, he’s not look at me. Gue lihat dia di depan gang depan rumahnya naik motor. Gue syok lah, lihat dia. Tapi lihat sebentar doang sih... Abis itu belanja gue gak konsen, pulang belanja bukannya beresin belanjaan gue malah gue galau. Gue mikir, perasaan baru kemarin gue stalking facebook twitternya. Apa ini ada hubungannya dengan konspirasi AACD jilid 2? Apa gue sama dia bakal kayak cinta dan rangga? #ngarep_banget_sih tapi kenapa waktunya bisa berbarengan dengan munculnya iklan Line AADC? Ah sudahlah, pecakan saja gelasnya. Biar ramai!

Gue ingat banget, dan gue nggak akan pernah lupa. Pertama kali gue suka mujahid itu kelas 5 sd. Padahal gue waktu kelas 5 menstruasi aja belom, tapi gue udah naksir cowok! Gue gak pernah berani ngajak ngobrol mujahid, dia orangnya cuek banget kayak rangga, eh upss...  hahaha. Paling cuma berani curi2 pandang doang. habis mukanya imut banget sih, suka sok cool gitu. Eh tapi dia ngerasa gak yaa gue lihatin? kayaknya sih ngerasa... ngerasa dong yaa pastiii *pelototin orangnya* hehehe

Sebenarnya dulu gue pernah mau nembak mujahid, gue ngasih surat sama coklat toblerone. Tapi karena gue terlalu takut gue minta tolong teman gue untuk nyampein ke dia. Mungkin karena dia malu di kasih di depan teman2 yang lain jadinya di tolak. Tapi setelah kejadian itu semua tetap biasa aja. Sampai pada suatu momen yang bikin gue merasa kayaknya mujahid juga suka sama gue.

Kejadiannya begini, beberapa bulan sebelum lulus sd kan anak2 pada sibuk ngebahas mau lanjutin sekolah smp ke mana. Gue udah siap ancang2 pengen banget masuk smp negri. Supaya gue gak pake kerudung lagiiiiii hahahaha.... *barbar banget emang* nah gue janjian sama balqis teman sebangku gue, pengen nerusin di smp 41. Kan kita duduknya tiap hari pindah2 tuh, tapi pindahnya random udah diatur gitu. Nah, hari yang paling gue suka itu pas hari jumat, soalnya gue duduk di bangku pojok yang paling belakang. Di depan meja gue ada si azzam teman  gue yang paling ceriwisss dan tentu saja teman sebangkunya mujahid. Aaaaaa... i love Friday so much! Terus nih, waktu hari jumat kita berdua (gue dan balqis) ngebahas cita-cita kita masuk 41. Tapi kita masih belum tahu pilihan selanjutnya apa. Balqis bilang ada tiga pilihan. Sebelumnya gue nanya sama temen cowok gue yang lain (gue lupa sapa namanya) intinya gue nanya si mujahid pengen masuk smp mana? Trus dia bilang mujahid pengen masuk pesantren. Sebenarnya gue sedikit kecewa waktu itu, dalam hati gue “ihhh kenapa dia gak milih smp negri aja sihh.. gue kan pengen bisa bareng dia” tapi yaudah deh tuh gue pasrah aja.

Dan beberapa minggu kemudian, pilihan mujahid berubah! Dia pengen masuk smp 41 juga... ulala, tapi dia masih belum tahu pilihan kedua dan ketiganya. Bulan depannya di hari jumat juga (supaya di denger dia, gue sih ngetes doang. ini bener apa gak yaa dia ingikuti gue?) gue sama balqis ngediskusiin kita pengen masuk smp 43. Dan.... seperti yang udah di tebak, mujahid juga pengen masuk 43! Tapi gue stag banget gak punya pilihan ke tiga. 

Sampai hari trakhir ibu gue yang ngisiin kartu pendaftaran ujian masuk smp gue dan dia ngisi 124. Kemudian gue tahu mujahid milih 141. Gue berharap banget, sejuta kata harap semoga gue dan dia lulus di pilihan pertama atau kedua.

Pas hari pengumuman masuk smp, itu hari dimana gue terakhir pergi ke sekolah sd gue. Gue keterima di 124 dan dia keterima di 141... pilihan ketiga kita. Gue sedih bangettttttt... gue nangis bukan karena gue gak diterima di 41 atau 43 tapi karena gue gak satu sekolah sama mujahid. Gue ngebayangin masa smp gue pasti suram banget, yang tiap harinya gue bisa ketemu mujahid sekarang gue gak bisa lihat dia lagi. Dan yang bikin tambah sedih dan suram lagi karena... SMP GUE JELEKKKK BANGETTT . mau pindah tapi nggak bisa, karena satu rayon. Mana BANJIR PULA KALO HUJAN, dan yang lebih bikin gue frustasi adalah GUE MASUK SIANG :(


Bosan aku dengan penat
Dan enyah saja kau pekat
Seperti berjelaga jika ku sendiri...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar