Rabu, 11 Maret 2015

teenager problem

Ada yang masa mudanya fine2 aja? Prestasi menanjak, keluarga rukun damai tentram, gak pernah di bully, ga pernah kena kasus, pacaran awet ga pernah konflik dari sd sampe ke pelaminan, kalo elo salah satu dari orang yang ngalamin hal itu, well.. Selamat deh karena gak banyak orang bisa tumbuh dan berkembang dalam kondiri nyaman2 aja.

Hampir setiap orang gue rasa pernah ngalamin masa2 alay norak, labil, galau, or you name it lah yaa. Gue rasa sih wajar, apalagi kalo masih teenager or early 20's. Gue juga, parah banget malah... Saking parahnya malah sahabat gue becandain gue "elu bipolar kali". Mungkin juga bener ahahaha, karena sebelum dia bilang kayak gitu juga nyangka ada yang gak beres. Gue juga pernah depresi remaja karena beberapa hal. Untung ibu gue bukan ibunya marshanda yang bakal ngasih gue cemilan xanax supaya gue tenang. Alhamdulilah...

Tapi mungkin efeknya ke lingkungan. Jujur gue akuin.. Gak pernah ada orang yang jadi sandaran gue secara emosional. Gue gak punya sodara kandung tempat gue berbagi cerita, sama sepupu juga gada yang dekat dihati, ortu gue gak bisa diarepin buat tempat berkeluh kesah karena boro2 dengerin yang ada malah ngelarang ini itu, iya cape deh! Gue juga bukan orang yang mudah merasa nyaman untuk bisa membuka diri gue yang sebenarnya sama orang lain.

Gue suka cerita apa2 sama temen deket gue aja, seringnya kalo gue lagi emosi banget atau lagi kesepian gue cerita dari yang penting sampe yang ga penting. Padahal gue juga gatau kondisi sahabat yang gue curhatin itu gimana. Apa dia lagi fine2 aja, apa dia lagi bahagia terus karena ngeladenin gue yang curhatnya sepanjang jalan pantura dia jadi bete mendadak, apa dia justru lagi ada masalah terus gue curhatin jadi malah tambah mumet, gue gatau. Dan saat itu gue belum dewasa untuk bisa memahami hal itu. Yang gue tahu setelah gue curhat tentang apa yang gue rasain gue merasa lega dan bisa ketawa2 lagi. Sometimes rasanya addicted banget. Serasa di dunia ini cuma dia orang yang paham bahasa lo.

Gue lepas dari depresi itu pas sma, depresi itu hilang begitu aja. Gue gatau kenapa kehidupan sma gue lebih baik daripada masa smp gue. Gue bisa punya besties yang bukan sekedar genk2an belaka. Dari situ gue bisa tahu, oh gini yaa rasanya bisa kenal baik dari hati ke hati. Bisa punya tandem seru2an, berbagi contekan, tugas sekelompok bareng, ketawa2 gak kenal tempat, sampe kadang bikin hal2 yang gatau malu, hal yang belum pernah gue alamin sebelumnya.

Gue sayang sama sahabat2 gue. Bahkan karena ada mereka gue bicara begini sama Tuhan,. "Tuhan gapapa deh aku gak punya pacar, yang penting aku punya mereka" Tapi gue juga bukan sahabat yang tanpa cela, gue gatau apa yang sering bikin sahabat gue sakit hati, gue suka becanda sampe kelewatan. Gue suka komentar nyinyir dan pedas. Padahal gue sama sekali ga pernah niat bikin sahabat gue tersinggung atau merasa gak nyaman. Gue sayang sama mereka kayak gue nganggap mereka sister gue sendiri. Mereka curhat apa aja ketika sesibuk apapun gue malah seneng. Karena sejauh ini gak ada orang yang bisa benar2 paham becandaan gue.

Tapi kalo ada salah satu atau bahkan mereka semua menjauh entah itu emang sengaja atau nggak, gue jadi sedih banget. Gue pengen bisa tetep ketawa bareng2 biarpun kita udah pada sibuk dengan dunia masing2, gue pengen bisa kayak carrie bradshaw dan bestiesnya. Gue pengen punya tempat untuk gue bisa keluar dari runyamnya dunia gue pribadi sejenak. Untuk bisa dengerin cerita2 mereka lagi, untuk nyeritain kekonyolan yang bener2 gak penting, karena sahabat2 gue punya tempat khusus dihati gue yang gak mungkin bisa di jamah orang lain.

Senin, 09 Maret 2015

sendiri

Gue suka sendirian, dan akan selalu butuh space untuk memisahkan diri gue dari hiruk pikuk dunia luar. Kesendirian mengajarkan gue cara menciptakan rasa tenang, aman, damai, dan yang paling penting adalah fokus. Rasanya ketika sendiri, semua imajinasi gue bisa terbang melayang bebas seperti kumpulan kupu2 yang keluar beterbangan menembus dimensi waktu.

Secara psikologis, gue termasuk orang yang introvert. Tapi orang-orang sering mengira gue ekstrovert, well... Mungkin gue ambivert.

Semenjak smp gue sering berusaha bersifat terbuka supaya gue diterima dan dianggap ada di dalam pergaulan. Tapi seringnya, terlalu crowded malah justru membuat gue lelah batin. Makanya, kalo gue habis keluar rumah gue harus netralin diri. Mandi, tidur selimutan ruang gelap sepi dan dingin (by the way, kenapa penggambaran ceritanya lebih mirip sarang naga api yaa? Ahahaha) rasanya lebih comfy dan lebih tenang dibanding gue berada ditengah keramaian. 

Gue bukan orang yang overthinking. Masa bodo lah orang mau mikir apa tentang gue. Soalnya gue itu sensitif (bukan sensi loh yaa). Gue bisa tahu orang2 yang nggak satu frekuensi sama gue, gue bisa merasa energi positif atau negatif dari seseorang. Gue terlalu mudah untuk tahu tentang keadaan seseorang dan itu membuat gue merasa tambah lelah dan ikutan desperate.

Sebenarnya gue benci kenapa bisa merasa hal-hal kecil yang bisa dengan mudahnya membuat gue merasa nggak nyaman. Dulu gue belum ngerti kenapa bisa merasa begitu, tapi sekarang kan udah paham jadi lebih mudah untuk dikendalikan. Rasanya kayak gue punya alarm tanda bahaya yang bakal terus merongrong gue ketika gue gak nyaman. Haha...

Tapi ada feed back nya juga sih. Gue jadi mudah untuk menghargai diri gue sendiri. Jadi sekarang kalo ada orang yang ngeluarin emosinya terus gue bilangin tapi tetep ngeyel. Yaudah, sekarang gue ga terlalu rungsing. Yang penting gue kan udah ngasih tau. Gue cuma manusia biasa, waktu gue terbatas, energi gue terbatas, kemampuan gue terbatas. Gue juga pengen bisa fokus sama diri gue sendiri. Karena di dunia ini cuma hidup gue yang paling bisa gue kendalikan.


Dan... Gue suka quotes ini: