Jumat, 28 Agustus 2015

kado spesial

Waktu ulang tahun tanggal 23 agustus kemarin, H-7 nya gue request kado spesial sama evi dan vita sahabat gue. lo tau apa yang gue minta??? Coca cola botol/kaleng yang ada nama depan dan nama belakang gue.

Sebelumnya, gue sempat lihat berita coca-cola meluncurkan kemasan baru yang ada 70 nama asli orang indonesia pada umumnya,pas gue cek nih.. eh ada nama Amalia, ada Hadi juga. Wah nama gue mainstream ternyata! Hahaha, gue gak tahu mesti merasa seneng atau justru sebel. Kebetulan banget beberapa hari lagi ultah gue, cepet-cepet deh gue request ke evi sama vita. gue udah geli aja bayangin mereka bakal ngubek-ngubek rak minuman di carrefour buat nyari botol yang ada nama gue.

Pas hari H nih, mereka dateng jam 5 sore. Jeng jenggg!!! Ternyata ada... gue pikir waktu itu wah gampang banget ternyata nyarinya. Eh tapi kok bawa kado yang lain juga sih? Gue kan mintanya coca cola doang? gue belom ngeh deh tuh, pas gue duduk baru vita nyodorin botol nya sambil gue bilang “ihhhhh makasihhh... ketemu juga akhirnya!” sampe disini gue udah girang banget. Lalu.. gue menyadari ada yang gak beres dengan botol coca-cola itu, terus gue nanya dengan polosnya “eh tapi kok agak burem gitu yaa tulisannya?” pas gue balik ternyata.... ealahhhhhhhhh label namanya ternyata cuma tempelan!!! Gue yang tadinya girang jadi merasa patah hati mendadak, tapi sumpah lucu banget anjrit gila gokil, sumpah deh. Gue yang niat ngerjain malah dikerjain balik. Dan gue nggak bisa berhenti ngakak sampe susah nafas.
ini dia penampakan botol coca-cola editan hasil konspirasi mereka berdua...

Trus vita jelasin deh tuh, “kita udah nyari kemana-mana mel, ke indomaret carrefour sevel gak nemu juga! banyakan tuh namanya ayu putra tri, emang lo mau gue kasih yang nama tri?” dih ogah lah! Hahaha “yaudah akhirnya evi cetak aja di warnet terus kita tempel deh! Hahahaa tapi lumayan yaa bisa sampe nggak ngeh gitu padahal ngeditnya kurang halus tuh” wkwkwkwk kreatif juga ternyata. gapapa dah, mending cuma ketipu labelnya doang. daripada ketipu botol coca-cola yang isinya cuka pempek hahaha... 
anak orang palembang pasti pernah ketipu ini paling gak sekali seumur hidupnya, hihihi


Kamis, 27 Agustus 2015

momentum

Akhir2 ini mimpi dalam tidur gue aneh. Gak ada yang spesifik sih, tapi semuanya kayak dalam adegan2 di film action. Kayak lihat orang bunuh-bunuhan, kerja sama team merebutakan sesuatu, kabur dari tempat yang kayak penampungan, jadi pemberontak, bebasin korban penculikan, jadi mata-mata. Dan baru terjadi bulan ini, padahal terakhir gue nonton film action itu sebelum bulan puasa loh, film jurrasic world. Eh harry potter termasuk film action bukan sih? Kalo pas bulan puasa kemarin gue nonton harry potter pertama sampai terakhir.

Ngomongin soal film action, pernah gak sih merhatiin secara spesifik nih. Seringnya keberuntungan pada pemeran utama itu datang disaat momen yang tepat gitu. Entah itu momen hantamannya yang bisa pas, momen temannya datang menolong, momen pas dia kabur, momen pas dia dapetin sesuatu yang dia kejar, momen ketika terselamatkan dari kejadian yang hampir merenggut nyawa, semuanya terasa pas aja gitu meskipun peluang berhasilnya cuma sepersekian detik. Walaupun si pemeran utama pada saat itu juga dihadapi dengan kondisi yang sangat gak memungkinkan.

Dan pernah ga sih lo mikir, dalam hidup ini tanpa sadari kita pernah berhadapan dengan momen-momen yang mengubah hidup kita. Momen-momen itu jarang ada, tapi supaya bisa mengefisienkannya kita sendiri yang harus mengukur dan diimbangi dengan kapabilitas kita kapan waktunya akan datang. 

Misalnya soal urusan opa dan bokap gue yang saat ini menjadi pusat perhatian dan energi gue (sorry gue ga bisa cerita secara spesifik tentang ini) yang bisa merubah banyak hal dari kehidupan gue, gue udah dari duluuu banget nunggu kapan terwujudnya? Diusahain dari jaman gue masih TK, bayangin aja. Tapi baru terealisasi sekarang, disaat gue dewasa. Gue dari dulu mikir, what's wrong with us? Kenapa gagal terus?

Lalu gue memutuskan, daripada gue nunggu momen yang gak jelas kapan datangnya dan bisa bikin gue stress. Mending gue fokus sama diri gue sendiri. Fokus merangkai cita2 gue dan fokus mempelajari hal2 yang berkaitan dengan pengetahuan yang berguna kalau nanti yang diusahain sudah terwujud.

Dan seperti sudah terkonspirasi oleh alam, begitu gue udah mengerti dan paham step2 yang akan gue lakukan dan bagaimana cara melindungi dan menghandlenya. Semua pintu terbuka lebar. Bukan satu urusan doang, melainkan ada 3. Dan yang lebih gila nya lagi, semua terjadi di waktu yang berdekatan, epic banget emang!

Kalo gue flashback kebelakang, kenapa coba tuhan gak buka pintunya pas gue smp, atau sma, atau malah pas jaman2 gue masih sd? Dan kenapa coba dia baru ngasih gue setelah gue melalui tempaan yang bertubi2, kenapa? Yaa mungkin karena dulu gue belum ngerti gimana cara menghandlenya. Mungkin kalo dibukakan waktu itu malah lebih banyak mudharatnya bagi diri gue, orang tua gue, dan saudara2 gue. Mungkin, ah sudahlah!

Tuhan selalu tahu kapan waktu yang terbaik. Dia yang menciptakan momen tapi kita juga yang harus mengejar momen itu sendiri.

Dan seperti quotes dalam dongeng... It's just happens, only if you believes :)


Rabu, 12 Agustus 2015

laki gak becus???

Setelah ibu gue meninggal, banyak loh yang nanyain bapak belum niat nikah lagi?

Jujur nih, sebenarnya gue keki dong ditanya kayak begitu..

Terus karena gue pinter gue sentil aja dengan jawaban begini, bapak mah orangnya bisa ngurus diri sendiri bukan tipe laki yang apa2 harus diladenin istrinya. Kalo bapak gak mandiri, mana mungkin ibu gue karirnya bisa maju.

Dan... Pertanyaan mereka berhenti sampai disitu. Hahaha yes! gue menang... Iyalah, lagipula emang hidup urusannya cuma kawin doang?

Ada loh tetangga gue yang baru jadi duda, belom juga mayat istrinya kering eh udah kawin lagi... Alesannya sih biar ada yang ngurus gitu, lah emang situ gak bisa ngurus diri sendiri? Kalo ngurus diri sendiri aja gak becus gimana bisa ngurus keluarga? Jadi pemimpin? Kasihan banget sih perempuan2 yang dinikahin sama laki2 yang bermental "selalu minta diurusin"

Iya sih tugas istri itu "melayani" suami. Tapi bukan berarti harus selalu melayani semua-muanya harus diurusin sampe makan-minum aja harus di ambilin sama istrinya, baju harus benar2 tangan istrinya yang nyuciin, orang-orang tipe begini gue curiga mungkin kalo pup istrinya juga yang cebokin kali yaa. Numpang tanya, itu beneran jadi istri apa baby sitter? Yakin dinikahin karena cinta bukan buat gantiin tugas ibunya?

Kalo laki indonesia pada begitu mah mending gue kawin sama bule aja deh! Suami bule semuanya mandiri, biasa bantu2 bersihin rumah, ngurus anak, bisa masak, laki2 indonesia masih jarang yang bisa kayak begitu. Tapi masih ada laki-laki indonesia yang mandiri. Yaa contohnya bapak gue.

Gue udah ancang-ancang, gak mau lah punya suami yang solehnya kebangetan. Males banget kan kalau terlalu banyak di nasehatin tapi nasehatnya cuma demi keuntungan dirinya sendiri, apalagi kalo nasehatinnya pake dalil agama. Bah, emang hidup gue cuma ngurusin masalah agama doang apa?

Pas gue cerita soal salah satu pilihan kriteria jodoh gue yang gak mau terlalu soleh sama Balqis, dia bilang katanya emang gak harus selalu milih yang soleh kok, yang penting itu kita ridho sama akhlaqnya.

Sabtu, 08 Agustus 2015

anak jaman sekarang

Sepupu gue pernah ngeluh, dia ngeri sama kelakuan anak jaman sekarang. Apalagi di jakarta, kalo dulu masalahnya tawuran sekarang jadi cabe2 an. "gila.. Parah banget kan? Mungkin kalo anak gue di sekolahin di daerah gak separah itu kali yaa?" dia bilang.
  
Sahabat gue juga pernah mengirim link foto2 parah anak jaman sekarang di grup chatting. Mereka ngeri ngebayangin pertumbuhan kedepannya kalo udah punya anak gimana. Iya sih gimana? Tapi jujur gue salut sama sahabat gue itu, karena semuda itu dia sudah bermental ibu-ibu. Coba bayangin ketika udah jadi ibu-ibu, dia pasti... Yah begitulah!

Ibu gue yang merasa aktif dimasyarakat juga dulu takut banget kalo anak gadisnya tumbuh jadi anak betingkah. Apalagi kalo sampe hamidun, amit2 knock knock on the wood deh. Ibu gue bisa mati berdiri kali kalo gue kayak begitu, tapi untung ibu gue matinya tiduran kan capek kalo lama-lama berdiri. Mengingat ada dua orang sepupu gue waktu itu yang dua2nya anak baik tiba2 hamil diluar nikah. Padahal orang tua mereka adalah orang2 terhormat dan terpelajar.

Untuk masalah pertama gue sih gak merasa terpengaruh. Gue selalu yakin bahkan teramat yakin, pohon kedondong TIDAK MUNGKIN berbuah apel. Dan pohon cabe pasti berbuah cabe. Begitu juga fenomena cabe2an. Kalo anaknya jadi cabe, mbok yaa coba diselidiki dulu ibunya waktu masih gadis gimana? Neneknya gimana? Mengingat pelacuran di indonesia kan emang udah marak dari jaman penjajahan dulu yaa. Makanya dalam pemilihan calon menantu istilah bibit, bebet, bobot itu penting bagi orang jawa.

Gen itu gak mungkin berdusta lah, contohnya aja gue. Udah di didik susah payah dari dulu sama alm. Ibu, Bapak, dan alm. Eyang gue supaya tumbuh jadi halus, sopan, kalem. Lah tapi kalo emang bukan gen nya? Ya bakal balik lagi. Apalagi jakarta keras yak, hahaha. Makin senewen lah gue.

Untuk kekhawatiran ibu gue, dan semua kekhawatiran ibu-ibu se nusantara, yah gue pernah baca kalo kecerdasan anak itu menurun dari kecerdasan ibunya. Tapi kalau kecerdasan emosional anak itu berasal dari peran aktif bapaknya (pernah gak sih merasa, omongan bapak itu lebih mudah di dengar dan dituruti sama anak sedangkan ibu udah ngocehhh berkali2 gak didengerin juga? Emmm... Gue sih dulu begitu hahaha).

Anak yang kurang dekat dengan ayahnya punya kemungkinan lebih besar untuk terjerumus pada cinta yang salah, hamil di luar nikah, itu kalo anak perempuan. Kalo anak laki2 yang dibesarkan tanpa peran ayah bakal mengalami krisis identitas sehingga mudah untuk jadi gay, narkoba, tawuran, dan ikutan genk motor.

Lagipula kasus hamil diluar nikah emang lebih banyak terjadi sama anak2 yang kelihatannya dari luar kalem kok. Bukan hal yang baru lagi kalo si pendiam dan penurut tiba2 hamil atau udah gak perawan. (plis jangan di pukul sama rata kalo semua anak yang pendiam dan penurut kayak begini yaa). Justru anak2 bandel, suka disangka salah gaul, dan susah di atur yang sering di sangka udah gak perawan malah yang ternyata jarang bisa sampai hamil diluar nikah.
 
Nah, yang masih single yang masih berjuang untuk kehidupan yang lebih baik, mumpung belum nikah, belum punya anak, belum terlambat kan untuk menata diri.

Kita emang gak bisa memilih DNA bagus mana yang jadi bagian dari diri kita karena DNA yang memilih kita. Tapi kita kan masih bisa merecode DNA2 kita.

Senin, 03 Agustus 2015

Kw atau ori

Sebenarnya masalah ini lumayan pelik kalau di bicarain secara langsung. Kadang gue jelasin secara fakta tapi gue takut orang merasa tersinggung dengan penjelasan gue. Terlebih lagi gue bukan tipe orang yang gampang ngerocos begitu aja dengan apa yang menjadi landasan pemikiran gue. Pikiran gue itu loncat2 dan seringnya kata2 yang keluar dari mulut gue selalu kalah cepat dengan rangkaian kata yang ada di dalam pikiran gue. Jadi, gue bakal lebih jelasin di postingan kali ini tentang barang kw.

Gue orang yang pro barang ori dan akan selalu mengatakan tidak untuk barang kw. Kenapa? Bukan karena gengsi. Gue bukan orang yang harus selalu pakai barang bermerek dan mati2an jaga gengsi beli barang bermerek. Buat apa? Kalo gue merasa mampu beli yaa gue beli. Kalo gak yaa gak maksa juga. Tapi kalo gak mampu beli bukan berarti gue mau pakai barang kw. Menurut gue itu sama aja gue membohongi diri sendiri. Membohongi seolah2 gue udah "mampu beli".

Barang bermerek menjadi eksklusif karena barang itu menjadi indikator pencapaian seseorang kalau orang itu sudah mampu bertahan di kehidupan yang lebih mapan atau berhasil mencapai achivement tertentu. Wajar dong orang punya cara tersendiri untuk menghargai hidupnya.

Satu hal yang selalu gue pegang tentang barang ori adalah.. Merek tidak mungkin membohongi pelanggan. Karena merek adalah janji produsen pada konsumennya kalau produk mereka dibuat dengan kualitas terbaik. Produk yang memiliki jiwa karena dibuat dengan segenap hati, pikiran, perasaan, butuh waktu minimal tiga generasi untuk punya nama besar, selama itu pula menjaga reputasi, dan dengan modal yang juga tidak sedikit.

Daripada beli barang kw, mending beli barang buatan negara sendiri. Banyak kok yang lebih bagus, harganya sama dengan produk kw. Sekalian bisa meningkatkan merek dan produk dalam negeri pula.

Gue tahu range harga barang kw mulai dari kw 3 yang bau plastik, dibuat abal2 banget dan dijual seharga puluhan ribu rupiah, sampai kw super premium yang bahannya benar2 mirip dengan yang asli, kotak pembungkusnya mirip, dan dijual 10% dari harga aslinya.

Gue juga tahu ada produk lokal yang gak kalah keren dari barang branded. Dibuat dari kulit asli atau kain batik lawasan yang benar2 langka dan bisa dijual sampai jutaan rupiah.

Misalnya aja tas, daripada beli tas LV kw super, mending beli tas pyton leather yang banyak dibuat dari kerajinan lokal. Lebih keren, dan lebih bergengsi dong tentunya. WNA aja banyak yang terkagum2 dengan kerajinan eksotis indonesia, kenapa kita enggak bangga?

Jadilah konsumen yang cerdas. Yang beli bukan asal suka, yang lucu di depan mata tapi beberapa kali dipake ambrol, tapi juga tahu dari mana asal barang yang dibeli, bagaimana barang itu di produksi, apakah ada kemungkinan mencemari lingkungan, apakah serikat pekerjanya di pekerjakan dengan layak oleh produsennya, apakah melanggar aturan seperti mempekerjakan anak dibawah umur, menurut gue itu semua penting sebagai bukti kalau kita konsumen yang cerdas dan peduli.

Mending beli sedikit tapi awet daripada belinya banyak tapi rusak melulu. Yang rusak jadi sampah malah akhirnya lebih banyak mencemari lingkungan.