Sabtu, 08 Agustus 2015

anak jaman sekarang

Sepupu gue pernah ngeluh, dia ngeri sama kelakuan anak jaman sekarang. Apalagi di jakarta, kalo dulu masalahnya tawuran sekarang jadi cabe2 an. "gila.. Parah banget kan? Mungkin kalo anak gue di sekolahin di daerah gak separah itu kali yaa?" dia bilang.
  
Sahabat gue juga pernah mengirim link foto2 parah anak jaman sekarang di grup chatting. Mereka ngeri ngebayangin pertumbuhan kedepannya kalo udah punya anak gimana. Iya sih gimana? Tapi jujur gue salut sama sahabat gue itu, karena semuda itu dia sudah bermental ibu-ibu. Coba bayangin ketika udah jadi ibu-ibu, dia pasti... Yah begitulah!

Ibu gue yang merasa aktif dimasyarakat juga dulu takut banget kalo anak gadisnya tumbuh jadi anak betingkah. Apalagi kalo sampe hamidun, amit2 knock knock on the wood deh. Ibu gue bisa mati berdiri kali kalo gue kayak begitu, tapi untung ibu gue matinya tiduran kan capek kalo lama-lama berdiri. Mengingat ada dua orang sepupu gue waktu itu yang dua2nya anak baik tiba2 hamil diluar nikah. Padahal orang tua mereka adalah orang2 terhormat dan terpelajar.

Untuk masalah pertama gue sih gak merasa terpengaruh. Gue selalu yakin bahkan teramat yakin, pohon kedondong TIDAK MUNGKIN berbuah apel. Dan pohon cabe pasti berbuah cabe. Begitu juga fenomena cabe2an. Kalo anaknya jadi cabe, mbok yaa coba diselidiki dulu ibunya waktu masih gadis gimana? Neneknya gimana? Mengingat pelacuran di indonesia kan emang udah marak dari jaman penjajahan dulu yaa. Makanya dalam pemilihan calon menantu istilah bibit, bebet, bobot itu penting bagi orang jawa.

Gen itu gak mungkin berdusta lah, contohnya aja gue. Udah di didik susah payah dari dulu sama alm. Ibu, Bapak, dan alm. Eyang gue supaya tumbuh jadi halus, sopan, kalem. Lah tapi kalo emang bukan gen nya? Ya bakal balik lagi. Apalagi jakarta keras yak, hahaha. Makin senewen lah gue.

Untuk kekhawatiran ibu gue, dan semua kekhawatiran ibu-ibu se nusantara, yah gue pernah baca kalo kecerdasan anak itu menurun dari kecerdasan ibunya. Tapi kalau kecerdasan emosional anak itu berasal dari peran aktif bapaknya (pernah gak sih merasa, omongan bapak itu lebih mudah di dengar dan dituruti sama anak sedangkan ibu udah ngocehhh berkali2 gak didengerin juga? Emmm... Gue sih dulu begitu hahaha).

Anak yang kurang dekat dengan ayahnya punya kemungkinan lebih besar untuk terjerumus pada cinta yang salah, hamil di luar nikah, itu kalo anak perempuan. Kalo anak laki2 yang dibesarkan tanpa peran ayah bakal mengalami krisis identitas sehingga mudah untuk jadi gay, narkoba, tawuran, dan ikutan genk motor.

Lagipula kasus hamil diluar nikah emang lebih banyak terjadi sama anak2 yang kelihatannya dari luar kalem kok. Bukan hal yang baru lagi kalo si pendiam dan penurut tiba2 hamil atau udah gak perawan. (plis jangan di pukul sama rata kalo semua anak yang pendiam dan penurut kayak begini yaa). Justru anak2 bandel, suka disangka salah gaul, dan susah di atur yang sering di sangka udah gak perawan malah yang ternyata jarang bisa sampai hamil diluar nikah.
 
Nah, yang masih single yang masih berjuang untuk kehidupan yang lebih baik, mumpung belum nikah, belum punya anak, belum terlambat kan untuk menata diri.

Kita emang gak bisa memilih DNA bagus mana yang jadi bagian dari diri kita karena DNA yang memilih kita. Tapi kita kan masih bisa merecode DNA2 kita.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar