Rabu, 12 Agustus 2015

laki gak becus???

Setelah ibu gue meninggal, banyak loh yang nanyain bapak belum niat nikah lagi?

Jujur nih, sebenarnya gue keki dong ditanya kayak begitu..

Terus karena gue pinter gue sentil aja dengan jawaban begini, bapak mah orangnya bisa ngurus diri sendiri bukan tipe laki yang apa2 harus diladenin istrinya. Kalo bapak gak mandiri, mana mungkin ibu gue karirnya bisa maju.

Dan... Pertanyaan mereka berhenti sampai disitu. Hahaha yes! gue menang... Iyalah, lagipula emang hidup urusannya kawin doang?

Ada loh tetangga gue yang baru jadi duda, belom juga mayat istrinya kering eh udah kawin lagi... Alesannya sih biar ada yang ngurus gitu, lah emang situ gak bisa ngurus diri sendiri? Kalo ngurus diri sendiri aja gak becus gimana bisa ngurus keluarga? Jadi pemimpin? Kasihan banget sih perempuan2 yang dinikahin sama laki2 yang bermental "selalu minta diurusin"

Iya sih tugas istri itu "melayani" suami. Tapi bukan berarti harus selalu melayani semua-muanya minta diurusin sampe makan-minum aja harus di ambilin sama istrinya, baju harus benar2 tangan istrinya yang nyuciin, orang-orang tipe begini gue curiga mungkin kalo pup istrinya juga yang cebokin. Numpang tanya itu jadi istri apa ibunya? Yakin dinikahin karena cinta bukan buat gantiin tugas ibunya?

Kalo laki indonesia pada kayak begitu mah mending gue kawin sama bule aja deh! Suami bule semuanya mandiri, biasa bantu2 bersihin rumah, ngurus anak, bisa masak, laki2 indonesia masih jarang yang bisa kayak begitu. Tapi masih ada laki-laki indonesia yang mandiri. Yaa contohnya bapak gue.

Kelak ketika waktunya gue nikah, gak mau lah punya suami yang solehnya kebangetan. Males banget kalau terlalu banyak di nasehatin, apalagi nasehatinnya dikit2 pake dalil agama. Bahhhh emang hidup gue cuma ngurusin masalah agama doang?

Pas gue cerita soal salah satu pilihan kriteria jodoh gue yang gak terlalu soleh sama Balqis, dia bilang katanya emang gak harus selalu milih yang soleh kok, yang penting itu kita ridho sama akhlaqnya. Alhamdulilah...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar