Selasa, 01 September 2015

dekat tapi jauh

Waktu gue SD, ada tetangga gue yang SD nya bareng sama gue. anehnya, kita nggak pernah bisa jadi teman baik. Waktu gue SMP juga gitu, teman sebangku gue adalah tetangga gue. yaa meskipun gak tetanggaan banget sih, beda RT lah.. pulang pergi gue sering bareng dia, tapi yaa cuma sebatas teman aja. Gak pernah merasa klik jadi sahabat. Waktu kuliah juga gitu. Anaknya pak RT di RT gue satu kampus satu fakultas satu jurusan sama gue. dan lagi lagi gue gak merasa dekat, gue sama dia gak pernah tuh curhat-curhatan, ngegosip bareng, ngerjain tugas bareng, hang out bareng, ngomong juga paling seperlunya aja. Padahal orang tua gue sama orang tua dia udah lama kenal baik.

Sahabat yang paling dekat sama gue itu teman SMA gue, sebenarnya rumah kita tuh deketan. Gak lebih dari 1 kilo meter deh pokoknya. Bisa dibilang dekat kan? waktu SMA aja pulang sekolah selalu bareng kok. PR contek-contekkan,kita saling tahu siapa gebetan masing-masing, udah paham juga cara becandaan kita masing-masing. Sampe sekarang masih klik banget.

Kadang gue mikir gini, kalo rumah gue tetanggaan sama mereka kira-kira gue tetap bakal jadi sahabat mereka gak yaaa? Atau justru gue malah merasa insecure terus jadi males temenan sama mereka?

Hidup itu aneh, orang yang deket banget sama kita (saudara atau tetangga) malah bukan orang yang bisa mendukung  dan memahami kita. Tapi orang yang baru kenal kita justru orang yang paling bisa mensupport kita.

Mungkin karena ini juga kali yaa makanya orang yang merantau tuh lebih mudah sukses dari pada orang yang gak merantau. Di tanah rantu orang bisa dapat teman baru, saudara baru, pengalaman baru, bisa mengubah karakter yang jelek juga. Ibu gue dulu bilang, kalau kita terlalu dekat sama saudara sendiri emang kayak bau bangke alias dikit-dikit berantem. Coba kalo jauhan jadi kangen melulu deh. Hahaha iya kan?


Lagipula apa sih yang bikin kita mempunyai semacam keterikatan sama saudara kandung kita, sepupu kita, om tante kita? Hubugan darah. Udah itu doang? buat gue sih family without loyality is meaningless. Kebetulan aja berasal dari kakek dan nenek yang sama. Udah itu aja. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar