Jumat, 27 November 2015

kondangan

Udah musim hujan nih, biasanya musim hujan musim kondangan karena banyak yang gelar acara kawinan. Bingung juga sih, apa coba korelasinya hujan sama kawin? Gue sebenarnya tipe orang yang males banget dateng ke acara kondangan. kalo gak kenal deket, gak bakal deh gue dateng.


Hal apa sih yang pasti lo perhatiin pas kondangan? Kebanyakan orang pasti lebih peduli sama menu makanannya. Kedua, dekorasi pelaminan dan hall, ketiga bingkisan yang di bawa pulang tamu.

Selebihnya, mau baju nikahan lo semahal apapun, make up lo panglingin atau gak, kartu undangan lo bagus atau gak, gaya foto preweding lo kayak gimana, gak ngaruh deh! Iya kecuali kalo lingkungan pergaulan lo adalah orang-orang high class, artis, dan sosialita

Berawal dari situ gue udah ancang-ancang nih, kalo nanti gue nikah gak perlu lah ngabisin terlalu banyak duit untuk gaun, make up, prewed, dan kartu undangan.

Emang sih semakin tinggi status sosial kita pasti bakal lebih banyak tuntutan dari lingkungan.

Tapi gue suka mikir aja gitu, kenapa sih pernikahan orang indonesia tuh boros banget. Ngabisin ratusan juta yang dikumpulin bertahun tahun cuma buat berdiri beberapa jam. Mending duitnya buat persiapan setelah nikah. Yaa persiapan honeymoon, honeymoon di PIM alias pondok indah mertua. Ahak.. Ahak.. ga deng! maksud gue buat bayar kpr (kalo lo belum punya rumah) persiapan biaya caesar, apalagi yaa? banyak deh.

Kenapa juga harus undang banyak orang? Dari teman dekat banget, saudara jauh, sampai kenalan yang gak kenal-kenal amat... Ampun deh! Takut dibilang sombong apa nggak ngundang2? Kata sahabat gue sarvita, makin banyak yang dateng makin berkah. Lah, berkah dari hongkong?

Bisa gak yaa kalo nanti gue private wedding?

Yaudahlah... Cari aja dulu lakinya, mel :p

Senin, 23 November 2015

kenapa ramalan gak boleh? (menurut sudut pandang gue)

“Katakanlah (hai Muhammad) tidak ada seorang pun yang ada di langit dan di bumi mengetahui perkara gaib kecuali Allah saja.” (An-Naml: 65)

“Dan sesungguhnya kami telah mencoba mengetahui rahasia langit, maka kami mendapatinya penuh dengan penjagaan yang kuat dan lontaran api. Dan sesungguhnya kami dahulu dapat menduduki beberapa tempat di langit itu untuk mendengar-dengarkan berita-beritanya. Tetapi sekarang barangsiapa yang mencoba mendengar-dengarkan seperti itu tentu akan menjumpai lontaran api yang mengintai untuk membakarnya. Dan sungguh dengan adanya penjagaan tersebut kami tidak mengetahui apakah keburukan yang dikehendaki bagi orang yang di bumi ataukah Rabb mereka menghendaki kebaikan bagi mereka.” (surah Al-Jin: 8-10)

“Barangsiapa yang mendatangi seorang peramal lalu mempercayai apa yang diramalkan, maka ia telah kufur terhadap wahyu yang diturunkan kepada Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam .” (HR. Tirmidzi No. 135)

“Barangsiapa yang mendatangi seorang peramal lalu menanyakan kepada tentang satu ramalan, maka tidak akan diterima shalatnya selama empat puluh malam.” (HR. Muslim 2230)

Barangsiapa membatalkan sebuah keperluan karena alasan ramalan mujur-sial maka dia telah syirik kepada Allah. Para sahabat bertanya, “Apakah penebusannya, ya Rasulullah?” Beliau menjawab, “Ucapkanlah: “Ya Allah, tiada kebaikan kecuali kebaikanMu, dan tiada kesialan kecuali yang Engkau timpakan dan tidak ada Tuhan kecuali Engkau.” (HR. Ahmad)


Agama islam melarang umatnya untuk mendatangi peramal karena dianggap syirik.

Sebenarnya gue bisa sedikit meramal loh. Mungkin lebih tepatnya firasat sih soalnya gue bisa tahu begitu aja TANPA melalui perantara kayak kartu tarot, bola kristal, ampas kopi, batu kerang. Tapi karena sedikit tahu itu, gue jadi merenungi alasan kenapa agama gue melarang ramalan.

Yang gue tau, ramalan itu bersifat subyektif. Bisa tepat sekali, bisa juga diubah. Berubah atau nggaknya tergantung manusianya untuk berusaha juga.

Lagipula, bisa tahu berita dari masa depan bukan selalu menjadi hal yang menyenangkan kok.

Kita bisa aja tahu akan hal buruk yang terjadi sama seseorang tapi kita gak bisa mencegahnya karena si orang itu menganggap kita gak rasional dan kekeuh dengan keinginannya. Nah, sebelum kejadian yang menimpa dia terjadi aja kita udah merasa sedih banget. Serasa sedih diwaktu yang salah...

Dan kalau ada berita baik misalnya tentang usaha kita yang akan berhasil, bisa jadi malah melenceng dari apa yang diramal karena semangat juang kita malah menurun karena udah merasa lega dan terlalu santai.

See... Bisa dimengerti kan kenapa bisa bersifat subyektif?

Tapi kan ramalan bisa merubah nasib buruk mel...

Iya emang, tapi hei.. Tolong di catet yaa, kebanyakan manusia belajar banyak justru dari nasib buruk yang menimpanya. Dan kalau Allah menguji hambanya dengan kesulitan dan kesedihan, bukan berarti Dia gak sayang. Justru masalah itu ada untuk memperpanjang sujud dan doa kita. Masak sih tetap mau menolak takdir yang sudah ditetapkan Nya? Bukankah setelah kesulitan pasti ada kemudahan? Jadi anggap aja ujian itu sebagai cara supaya kita bisa naik kelas di kehidupan nyata. Hidup kan pasti ada upside dan downside nya.. Kata iklan keripik kentang, life is never flat. Kalo flat mati dong, alias cuma orang mati yang gak punya masalah dan tantangan.

Jadi, jangan lagi berharap punya kesempatan melihat kemasa depan. Jangan juga berharap untuk bisa balik ke masa lalu, karena itu sama aja lo gak bersyukur masih di beri kesempatan untuk bernafas. Jalani aja hari ini dengan sebaik2nya. Dan hal baik pun akan datang dengan sendirinya.

Rabu, 18 November 2015

jadi dokter?

kalo gue nanya anak SMA pengen ngelanjutin kuliah apa, pasti kebanyakan pada jawabnya "pengen kuliah kedokteran kak..." mulai dari sepupu gue, temen gue, anak temen bokap gue, sampe yang baru gue kenal. kalo gak dokter, yaa teknik. hmmm gue juga sih, dulu...

Kenapa coba banyak yang pengen jadi dokter? apa karena lagu susan pengen jadi dokter? "susan kalo gede mau jadi apa? mau jadi dokter biar bisa nyuntik kak ria... njus.. njus.. njus.." kayaknya susan psikopat yaa hehehe. Emang apa bayangan orang kalo jadi dokter? Keren pakai jas putih, gaji gede, hidup mapan, jaminan masa depan cerah, menantu idaman semua orang, bagitu kah?

Dulu gue juga pengen jadi dokter, tapi bukan murni keinginan gue. itu keinginan ibu gue, gue iya-in karena dulu gue belum tahu keinginan gue yang sebanaranya itu apa... visi kita pun beda. ibu gue pengen gue jadi dokter supaya gue bisa nolong banyak orang dan punya pekerjaan tetap. sedangkan gue pengen jadi dokter karena gue pikir jadi dokter itu hidupnya mapan. padahal apa atuhhh, dokter jaman sekarang mah mau mapan kudu kejar target jualan obat dari suplier perusahaan obat dulu. kalo penjualannya udah mencapai target baru bisa punya mobil, pergi haji, jalan-jalan keluar negri hahahaha. gue nulis begini bukan sekedar asal teori loh yaa, gue tau ibu gue sendiri dulu di tawarin ama suplier perusahaan obat terkemuka. katanya kalo ibu gue suplai semua obat-obatan kliniknya pake merek dia dan penjualannya udah sampai pada tingkat tertentu bakal dapet hadiah umroh. lah kayak mlm, ibu gue yang idealis dan gak berbakat bisnis gamau lah!

dari dulu sebenarnya keinginan gue itu satu. punya banyak uang karena mimpi gue banyak. kalo gue jadi dokter mana mungkin gue nolong orang, gue ini tipe orang yang mikir untung-rugi. mental gue ini mental pedagang cina, bukan mental mother theresa kayak ibu gue.

gue juga bukan orang yang bisa tahan duduk diem kalem serius belajar dalam waktu yang lama. gue cuma suka belajar apa yang gue senangin dan gue butuh. jangankan kuliah kedokteran, kuliah jurusan biasa aja gue gak tahan. awalnya gue sedih ga diterima di fakultas kedokteran, tapi setelah gue menyadari kuliah di kedokteran gak mudah gue justru jadi bersyukur. ada dua orang yang menyadarkan gue akan hal ini.

pertama, ada teman mabit gue yang nyoba masuk kuliah kedokteran. tahun pertama dia gagal, terus kuliah jurusan matematika, tahun kedua gagal lagi terus dia ronin, tahun ketiga baru dia berhasil masuk kedokteran yang paling bergengsi di pulau sumatra lewat jalur snmptn. pas dia baru kuliah kedokteran, gue lagi awal semester 3. kan gue sering online facebook malam-malam kadang kalo gak malam pagi, yaa sekedar ngecek doang terus gue ofline lagi. anehnya, tiap kali gue online dia ada terus. suatu hari, dia ngechat gue duluan basa-basi tanya kabar. terus dia cerita deh tuh katanya dia nyesel kuliah kedokteran. lah ngapa? dia bilang dia cape ngerjain jurnal seminggu minimal lima jurnal (gue sendiri aja cuma dua jurnal seminggu tapi ampun deh ngerjainnya!), udah gitu jauh dari keluarga, lingkaran teman dekatnya, dan dia gak suka sama lingkungan teman2 barunya yang menurut dia gak asik. gue jadi bersimpati sama dia.

kedua, gue juga pernah baca blognya orang yang gak gue kenal dia itu sarjana kedokteran. gue lupa blognya apa gue nemu itu blog juga nyasar sih, tapi intinya dia cerita kalo dia berasal dari keluarga yang pas pasan yang keluarganya cuma sanggup biayain kuliahnya doang. untuk dia jajan, ngerjain tugas, foto kopi, ngeprint, beli buku segala macem dia mesti magang di 3 tempat. salah satu tempat magang yang honornya paling lumayan itu pas dia kerja jadi penyiar radio. kemudian dia lulus, terus dia magang di RSUD ternyata gajinya kecil. kerja di klinik yang lumayan punya nama juga sama aja, bahkan honor dia waktu kerja waktu jadi penyiar radio lebih gede daripada pas dia magang jadi dokter. semenjak tahu itu gue jadi benar-benar merasa bersyukur pernah gak diterima kedokteran dua kali.

gue jadi mikir kadang Tuhan itu nggak ngasih apa yang kita mau bukan berarti dia gak sayang tapi karena dia tahu itu bukan jalan yang bagus untuk kita tempuh.

dibanding jadi dokter emang sih bagi sebagian besar orang, cita-cita gue kurang terpuji. seolah olah gue tuh orang yang mementingkan diri sendiri. tapi emang apa salahnya? kalo gue bisa menghasilkan banyak uang sendiri at least gue gak mesti nyusahin orang lain, gue bisa bikin pekerjaan buat orang lain, gue bisa jadi filantropis, dan emang cuma dokter yang bisa ngebantu orang? di misi kemanusiaan, pekerjaan dokter tanpa sumbangan uang dari filantropis dan bantuan tenaga dari volunter juga gak bisa jalan. bantuin orang itu gak cuma 1 pintu kok... dan kalo lo dokter juga bukan berarti lo lebih mulia dari orang lain.