Rabu, 18 November 2015

jadi dokter?

kalo gue nanya anak SMA pengen ngelanjutin kuliah apa, pasti kebanyakan pada jawabnya "pengen kuliah kedokteran kak..." mulai dari sepupu gue, temen gue, anak temen bokap gue, sampe yang baru gue kenal. kalo gak dokter, yaa teknik. hmmm gue juga sih, dulu...

Kenapa coba banyak yang pengen jadi dokter? apa karena lagu susan pengen jadi dokter? "susan kalo gede mau jadi apa? mau jadi dokter biar bisa nyuntik kak ria... njus.. njus.. njus.." kayaknya susan psikopat yaa hehehe. Emang apa bayangan orang kalo jadi dokter? Keren pakai jas putih, gaji gede, hidup mapan, jaminan masa depan cerah, menantu idaman semua orang, bagitu kah?

Dulu gue juga pengen jadi dokter, tapi bukan murni keinginan gue. itu keinginan ibu gue, gue iya-in karena dulu gue belum tahu keinginan gue yang sebanaranya itu apa... visi kita pun beda. ibu gue pengen gue jadi dokter supaya gue bisa nolong banyak orang dan punya pekerjaan tetap. sedangkan gue pengen jadi dokter karena gue pikir jadi dokter itu hidupnya mapan. padahal apa atuhhh, dokter jaman sekarang mah mau mapan kudu kejar target jualan obat dari suplier perusahaan obat dulu. kalo penjualannya udah mencapai target baru bisa punya mobil, pergi haji, jalan-jalan keluar negri hahahaha. gue nulis begini bukan sekedar asal teori loh yaa, gue tau ibu gue sendiri dulu di tawarin ama suplier perusahaan obat terkemuka. katanya kalo ibu gue suplai semua obat-obatan kliniknya pake merek dia dan penjualannya udah sampai pada tingkat tertentu bakal dapet hadiah umroh. lah kayak mlm, ibu gue yang idealis dan gak berbakat bisnis gamau lah!

dari dulu sebenarnya keinginan gue itu satu. punya banyak uang karena mimpi gue banyak. kalo gue jadi dokter mana mungkin gue nolong orang, gue ini tipe orang yang mikir untung-rugi. mental gue ini mental pedagang cina yang selalu mengutamakan cuan (untung), bukan mental mother theresa kayak ibu gue.

gue juga bukan orang yang bisa tahan duduk diem kalem serius belajar dalam waktu yang lama. gue cuma suka belajar apa yang gue senangin dan gue butuh. jangankan kuliah kedokteran, kuliah jurusan biasa aja gue gak tahan. awalnya gue sedih ga diterima di fakultas kedokteran, tapi setelah gue menyadari kuliah di kedokteran gak mudah gue justru jadi bersyukur. ada dua orang yang menyadarkan gue akan hal ini.

pertama, ada teman les waktu sma yang nyoba masuk kuliah kedokteran. tahun pertama dia gagal, terus kuliah jurusan matematika, tahun kedua gagal lagi terus dia ronin, tahun ketiga baru dia berhasil masuk kedokteran yang paling bergengsi di pulau sumatra lewat jalur snmptn. pas dia baru kuliah kedokteran, gue lagi awal semester 3. kan gue sering online facebook malam-malam kadang kalo gak malam yaa pagi, sekedar ngecek doang terus gue ofline lagi. anehnya, tiap kali gue online dia ada terus. suatu hari, dia ngechat gue duluan basa-basi tanya kabar. terus dia cerita deh tuh katanya dia nyesel kuliah kedokteran. lah ngapa? dia bilang dia cape ngerjain jurnal seminggu minimal lima jurnal (gue sendiri aja cuma dua jurnal seminggu tapi ampun deh ngerjainnya!), udah gitu jauh dari keluarga, lingkaran teman dekatnya, dan dia gak suka sama lingkungan teman2 barunya yang menurut dia gak asik. gue jadi bersimpati sama dia.

kedua gue pernah baca blog seseorang yang gak gue kenal, dia itu sarjana kedokteran. gue lupa blognya apa gue nemu itu blog juga nyasar sih, tapi intinya dia cerita kalo dia berasal dari keluarga yang pas pasan yang keluarganya cuma sanggup biayain kuliahnya doang. untuk dia jajan, ngerjain tugas, foto kopi, ngeprint, beli buku segala macem dia mesti magang di 3 tempat. salah satu tempat magang yang honornya paling lumayan itu pas dia kerja jadi penyiar radio. kemudian dia lulus, terus dia magang di RSUD ternyata gajinya kecil. kerja di klinik yang lumayan punya nama juga sama aja, bahkan honor dia waktu kerja waktu jadi penyiar radio lebih gede daripada pas dia magang jadi dokter. semenjak tahu itu gue jadi benar-benar merasa bersyukur pernah gak diterima kedokteran dua kali.

gue jadi mikir kadang Tuhan itu nggak ngasih apa yang kita mau bukan berarti dia gak sayang tapi karena dia tahu itu bukan jalan yang bagus untuk kita tempuh.

dibanding jadi dokter emang sih bagi sebagian besar orang, cita-cita gue kurang terpuji. seolah olah gue tuh orang yang mementingkan diri sendiri. tapi emang apa salahnya? kalo gue bisa menghasilkan banyak uang sendiri at least gue gak mesti nyusahin orang lain, gue bisa bikin pekerjaan buat orang lain, gue bisa jadi filantropis, dan emang cuma dokter yang bisa ngebantu orang? di misi kemanusiaan, pekerjaan dokter tanpa sumbangan uang dari filantropis dan bantuan tenaga dari volunter juga gak bisa jalan. bantuin orang itu gak cuma 1 pintu kok... dan kalo lo dokter juga bukan berarti lo lebih mulia dari orang lain.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar