Jumat, 27 November 2015

kondangan

Udah musim hujan nih, biasanya musim hujan musim kondangan karena banyak yang gelar acara kawinan. Bingung juga sih, apa coba korelasinya hujan sama kawin? Gue sebenarnya tipe orang yang males banget dateng ke acara kondangan. kalo gak kenal deket, gak bakal deh gue dateng.


Hal apa sih yang pasti lo perhatiin pas kondangan? Kebanyakan orang pasti lebih peduli sama menu makanannya. Kedua, dekorasi pelaminan dan hall, ketiga bingkisan yang di bawa pulang tamu.

Selebihnya, mau baju nikahan lo semahal apapun, make up lo panglingin atau gak, kartu undangan lo bagus atau gak, gaya foto preweding lo kayak gimana, gak ngaruh deh! Iya kecuali kalo lingkungan pergaulan lo adalah orang-orang high class, artis, dan sosialita

Berawal dari situ gue udah ancang-ancang nih, kalo nanti gue nikah gak perlu lah ngabisin terlalu banyak duit untuk gaun, make up, prewed, dan kartu undangan.

Emang sih semakin tinggi status sosial kita pasti bakal lebih banyak tuntutan dari lingkungan.

Tapi gue suka mikir aja gitu, kenapa sih pernikahan orang indonesia tuh boros banget. Ngabisin ratusan juta yang dikumpulin bertahun tahun cuma buat berdiri beberapa jam. Mending duitnya buat persiapan setelah nikah. Yaa persiapan honeymoon, honeymoon di PIM alias pondok indah mertua. Ahak.. Ahak.. ga deng! maksud gue buat bayar kpr (kalo lo belum punya rumah) persiapan biaya caesar, apalagi yaa? banyak deh.

Kenapa juga harus undang banyak orang? Dari teman dekat banget, saudara jauh, sampai kenalan yang gak kenal-kenal amat... Ampun deh! Takut dibilang sombong apa nggak ngundang2? Kata sahabat gue sarvita, makin banyak yang dateng makin berkah. Lah, berkah dari hongkong?

Bisa gak yaa kalo nanti gue private wedding?

Yaudahlah... Cari aja dulu lakinya, mel :p

Tidak ada komentar:

Posting Komentar