Minggu, 20 Desember 2015

i messed up

Gue masih ingat hari2 dimana gue merasa kacau... Enggak, nggak,, bukannya sekarang udah gak kacau lagi, masih sih kadang. Tapi sekarang gue udah merasa lebih stabil, gak separah dulu.

Emang se kacau apa sih dulu?

Kacau banget! diri gue sendiri kacau. Lingkungan keluarga gue kacau. Keadaan gue kacau, lucu yaa.. Seolah2 dari luar gue gak punya masalah apa-apa. Untung gue gak punya gen gila. Gue yang dulu merasa gak menjadi diri gue sendiri, merasa bukan berada ditempat yang tepat, merasa seperti "ini bukan dunia gue". Dan butuh waktu yang gak sebentar untuk bisa stabil. Sampai detik ini pun gue masih belajar dan berusaha untuk mengendalikan diri dan mengatur jalan hidup gue sendiri.

Gue ga perlu lah nunjuk masalah ini salah si ini, masalah itu salah si itu... Gue udah bosen membahas masalah dulu-dulu-dulu didalam pikiran gue sendiri yang selalu ngajak ribut, dan pada akhirnya juga gue pun menyadari semua masalah yang terjadi gue juga punya andil untuk membuatnya menjadi kacau.

Setelah semua yang terjadi... saat ini gue cuma butuh space untuk berdamai dengan masa lalu, cuma butuh untuk gak di ganggu berlebihan, cuma butuh waktu yang lebih lama dan tempat yang lebih lapang untuk diri gue sendiri.

Gue gak selfish kok.. Gue cuma butuh spasi (dan ctrl + enter untuk memulai cerita ke chapter berikunya). Tulisan tanpa spasi juga gak akan enak dibaca, iya kan?

Sabtu, 05 Desember 2015

kenapa gue DO?

Sebenarnya sih gue bukan di DO, gue sendiri yang memutuskan untuk keluar. Awalnya gue berpikir opsi kuliah di jurusan perminyakan setelah gak diterima di kedokteran adalah pilihan yang keren, ternyata gue gak cocok kuliah di perminyakan. Dari semester awal gue udah gak nyaman dengan lingkungan kampus gue, gue gak pernah merasa semangat kuliah, ipk gue pun gak pernah nyentuh 3,... Belum lagi jalan dari rumah gue ke kampus tuh macet parah, berasa tua di jalan gue. Dan puncaknya pas gue KL alias kuliah lapangan di akhir semester dua dimana kegiatan KL menggambarkan situasi kerja di dunia perminyakan. Gue pikir gue gak bakal tahan kalo kerja begini selamanya..

Sebenarnya saat itu gue udah pengen banget berhenti tapi ortu gue terutama bokap gue bangga banget gue kuliah teknik perminyakan dan di semester dua itu juga gue gak tahu pengen pindah jurusan apa. I really have no idea.

Dan... Di akhir semester 3 bokap gue kesulitan keuangan. Sebenarnya sih gue senang gue gak harus pergi kuliah ke tempat yang gak gue inginkan, tapi sedih juga sih harus pisah sama teman2 gue. Banyak loh yang nanyain gue di line, facebook, twitter, kenapa gue dah gak pernah kelihatan di kampus. Tapi gak satupun pertanyaan mereka yang gue bales karena gue males jelasinnya. Dan sampai detik ini pun gue juga males kalo ditanya2in tentang kenapa gue berhenti kuliah.

Sebenarnya sih pasti bisa kalo gue perjuangin untuk tetap kuliah, tapi memperjuangan hal yang dari awal lo gak suka tuh sama sekali gak menyenangkan.

Dan sampai sekarang apa gue menyesal dulu memutuskan berhenti kuliah?

Gak kok. Gue pikir keluar adalah pilihan terbaik, malah gue pikir bokap gue deh yang paling kecewa. Dan tambah kecewa lagi dia karena gue gak mau kuliah lagi.. Hahaha