Jumat, 07 Oktober 2016

enak gak enaknya tinggal dibangka

Hola.. anyong haseyo.. konichiwa.. ni hao ma... ehehe what else?
jadi, gue lagi excited banget karena sebentar lagi gue bakal pindah rumah dari rumah yang saat ini gue tempati di jalan bangka. pindahnya sih gak jauh-jauh banget yaa, cuma kayaknya gue bakal ngerasa gimanaaa gitu.. secara gue tinggal disini dari umur gue satu tahun. it's almost 23 years! ohohohow.. i can't believe this!

sebenarnya tinggal disini tuh enak yaa tapi yah tetep aja ada pro dan kontranya. nah berikut gue bakal menjabarkan plus minus atau enak nggak enaknya tinggal di rumah bangka versi gue. here it is..

Tinggal di rumah bangka itu...

(+)
Kemana-mana dekat. ke blok M dekat, mau ngupi2 cantik di kemang pun tinggal ngesot, mau ngegaul di pasar santa dekat (eh apa lo bilang? pasar santa? masih idup tuh pasar? yahhh gimana yaa..  walopun udah sepi dan gak eksis lagi, gue masih belum bisa move on jajan takoyaki dan cendol durian disana, hiks! please make pasar santa great again... atau apa perlu gue akuisisi nih?)
Tetangganya ramah2. Yaa meskipun yang nyebelin juga ada sih, tapi masih lebih banyak yang ramah. Yang rajin ngasih gue makanan juga banyak, ehehehe eh tapi balikin piringnya harus diisi yaa, itu namanya etika!
Aman. Lo naro motor gitu aja tiap malam, gak di gembok juga gak bakalan deh ada yang berani maling. Gila aja kalo ada maling berani masuk gang sempit, ketahuan orang diteriakin cepat ketangkep langsung digebukin orang sekampung dah! jangan kan motor, gue suka kelupaan ngunci pintu belakang aja gak pernah tuh ada kejadian orang nyolong masuk rumah. coba kalo gue yang teledor ini tinggal di kampung mak gue, lupa ngunci pintu pas malem begitu bangun pagi rumah gue udah kosong melompong deh, ahahahaaa
Jualan makanan disana enak2. Favorit gue:
·         Piscok depan gang. Jualannya siang-sore, harga satuannya dua ribu. Coklatnya banyak banget, ekstra keju pula. Begitu di gigit, coklat lumernya langsung pecahhh dimulut.
·         Tempe mendoan asli purwakarta. Ini jualannya di depan gang juga dari jam 5 sore sampai malam bahkan kadang sampai tengah malam. Harga satuannya cuma dua ribu, tapi makan 2 aja udah kenyang banget. Abang jualannya ramah sama semua pelanggannya. Mendoannya bisa request mau gak kering, agak kering atau kering banget, dan sambel kecapnya bisa minta dibanyakin (kalo belinya juga banyak).
·         Bakso dan ayam goreng lengkuas bu sri. Ini yang jual tetangga sebelah rumah gue. Harga sepotongnya 9-13 ribu. Serundeng lengkuasnya enakkk banget, apalagi kalo baru di goreng. Dan dimakan pakai nasi putih anget2. Gue selalu minta serundengnya dibanyakin. Oya, sambel terasinya juga enak.
·         Mie ayam. Harganya murah, seporsi cuma 10.000 kuahnya enak, ayamnya juga enak, ada taburan pangsit gorengnya lagi. Bisa di upgrade jadi 15 ribu kalo mau ayamnya dibanyakin. Abang yang jualnya pernah jadi koki di bakmi GM delapan tahun, jadi rasa mie ayamnya mirip2 bakmi GM. Semenjak abang mie ayam jualan, kalo ada tamu gue gak pusing deh mau nyediain makanan apa. Malah teman2 bapak gue hampir selalu minta beliin mie ayam ini kalo main kerumah.
·         Gorengan subuh. Bayangin aja, subuh-subuh kan biasanya dingin, laper, tapi males masak. Eh ini ada yang jualan gorengan! Harga satuannya ada yang seribu, seribu lima ratus, dua ribu, tapi banyakan yang dijual seribuan sih. Jangan di samain ama gorengan dorongan! Meskipun Cuma seribu, tapi ini gorengannya lumayan gede loh. Dah gitu pilihannya banyak lagi. Soalnya banyak yang nitip jualan disitu.
·         Ketoprak. Jualannya depan gang rumah gue, mulai jam 10—jam 3 sore. Bumbu kacangnya creamy banget. Abangnya gak asal ngulek gitu aja. Padahal yang beli sering ngantri loh. Tapi dia konsisten. Gak ngejar waktu supaya cepat selesai, gue yakin abang ketoprak ini patut dapat penghargaan michelin star.
·         Pecel ayam depan gang rumah gue. Ingat, cuma yang jualan depan gang ampera loh yaa... kenapa? Rasanya beda deh sama pecel ayam lainnya. Kalo lo udah pernah nyoba, pasti gamau pindah beli ke pecel lele lainnya yang di jl. bangka. Dagangannya selalu lengkap, ada lele, ayam, bebek, hati-ampela, tahu-tempe, pala ayam (favorit si Meng). Tempat jualannya rapi, ringkes, dan bersih (ini kalo gue bandingin sama pecel ayam lainnya yaa). Bumbu ayam gorengnya ini pas banget, sambelnya enak karena dikasih tambahan kacang tanah dan kacang mede, nasi uduknya pulen, nasi putih biasa pulen juga. Mbak dan mas yang jualannya ramah, dan yang paling penting nih.. meskipun enak tapi gak dimahalin. Harganya wajar bahkan termasuk lumayan murah. Pokoknya gak mau pindah ke lain hati deh.
Kok banyak banget yak! Hehehe.. sebenarnya sih ada lagi, tapi gak masuk kategori favorit. Ada nasi ulam/ nasi uduk mbak rani yang jualannya subuh2, ada gado-gado, soto ayam yang mangkal depan gang dari pagi sampai sore. Gak heran deh gue susah banget kurus kalo tinggal di bangka, godaannya banyak! Kalo bulan ramadhan godaannya lebih banyak lagi hahahha. Itu baru yang mangkal loh yaa.. yang lewat alias gak mangkal masih ada lagi.

 (—) minusnya...
RAME BUANGET gak santai banget nulisnya, tapi yaa emang ini nih yang bikin gue gak tahan lagi tinggal di sini, banyak anak kecil! Ampun deh.. perasaan jaman gue masih bocah gak serame ini. heran juga gue kenapa tetangga gue pada rajin beranak sih? Depan rumah suara teriak2an anak kecil, belakang rumah suara anak kecil nangis. Saking keselnya kadang gue pengen ikutan teriak-teriak juga. teriak lihat oppa song joong ki ganteng banget di film descendant of the sun lebih tepatnya, ehehehe
Trasportasi publik metromini udah gak ada yang lewat. Jadi kalo mau ke rumah vita/evi/tya harus naik gojek atau kalo merasa tanggung yah, jalan kaki :(
Sering ada orang yang gak dikenal kalo ketemu negur aja nggak tapi nganterin undangan kawinan. Yaelah.. niat amat yak nyari amplop!
Kalo punya mobil, lo bakal pusing naro mobil lo dimana. Ada sih tanah kosong buat nitip mobil, tapi yaa... gitu deh ah!

Nah masalah terakhir ini emang paling2 bikin gedek. Jadi, ortu gue itu udah beli rumah dan tanah ini dari tahun 2003. Dari yang harganya cuma 45 juta (60 m2). Sampai sekarang tahun 2016 belum juga dikasih surat tanahnya.
Ibu gue dulu udah ngasih 5 juta untuk urus surat tanahnya tapi belum juga dipecah dan catet yaa duitnya gak dibalikin sampe sekarang.
Bukan cuma rumah gue doang ternyata, tetangga2 lainnya yang udah beli juga begitu. biasa deh orang “pribumi”, butuh duit dikit langsung jual-jualin tanah tapi gak mau kehilangan hak milik. Kerjaannya cuma nongkrong2 gak jelas, tapi pengennya banyak gaya dan eksis. Giliran merasa tersingkir masih merasa memiliki. Yaelah... capedeh!
Kalo dijual saat ini harga rumah gue dibangka sekitar 300 jutaan. Tapi karena gue dan bapak gue males berurusan sama si keluarga “pribumi” itu, jadi kita banting harga aja jual ke sodaranya. Bodo amat, paling ntar berantem masalah sengketanya sama dia-dia juga. Gue sih, udah pindah dong ah! tapi kata bokap gue yaudah sih toh yang bakal jadi rejeki kita lebih banyak, ibaratnya sepotong roti, rumah itu cuma remahannya doang. Gak perlu diributin lah.

well itu dia beberapa plus dan minusnya tinggal di bangka. Dan kalo lo minat sama rumah gue, sayang sekali karena yah karena... rumahnya udah di bayar, dari hasil jual mobilnya. ahahahha