Selasa, 30 Desember 2014

untitled

Keren itu bukan karena kita ngikutin siapa dan jadi seperti siapa..

Keren itu ketika kita bisa sukses jadi diri kita sendiri, jadi apa yang kita yakini sebagai alasan mengapa kita ada di dunia ini.

Gak perlu jadi seperti siapa, karena semua orang punya takdirnya masing2..

Ambisimu tidak sama dengan ambisiku, suksesmu tidak sama dengan suksesku, dan bahagiamu tidak sama dengan bahagiaku.

Kita punya titik fokus masing2 dalam kehidupan ini.

Kalau hari ini aku jatuh, jangan katakan aku bodoh karena tak mengikuti aturan main mu. Logika dunia tidak selalu seiring dengan logika matematika yang kau pelajari di sekolah.

Dan kalau besok kamu melihatku mencapai sesuatu, tolong jangan berfikir itu karena aku mendapatkan durian runtuh. Karena tidak ada yang instan di dunia.


Jumat, 26 Desember 2014

my garfield

tampak depan

isi besek selametan abad 22

kucing bungkus

kesayangan ibu
wah buku ternyata enak juga dijadiin bantal...
i mad at you boss, you take a pict when i looks bad :(
this bed are very comfy *ndusel-ndusel*









Minggu, 14 Desember 2014

tentang menulis

Gue dulu suka share cerita di notes jejaring sosial friendster. Kata temen2 gue, tulisan gue bagus. Bahkan ketika gue beberapa minggu gak update tulisan malah mereka yang nanyain

Awal niatnya sih buat pencitraan, supaya dianggap cewek gokil sama gebetan. Eh lama2 keterusan... Tapi sempat mandek sampe akhirnya gue gak bisa nulis sama sekali setelah break sama dia.

Baru setelah gue baca saran dari trinity yang dimana dia bilang, kalo kita pengen bikin tulisan yang enak dibaca, kita anggap aja tulisan itu seperti bentuk kita lagi cerita dengan teman dekat. Dan di saat itulah gue sadar, yaampun... Itu kan yang gue lakukan dulu!

Tapi karena gue udah lamaaa banget gak nulis, gue kehilangan soul dari tulisan gue, jadi apa yang ditulis tuh masih random banget. Kadang lucu, kadang garing, kadang miris, kadang ga pantes buat dibaca sama orang (btw itu tulisan bergenre apa yaa?) yaa pokoknya gitu deh..ahahaha.

Kadang gue merasa minder banget takut2 kalo tulisan gue di cela, ah elah padahal siapa sih yang mo nyela. Setiap orang kan punya blueprint dari bahasa tulisannya masing-masing. Jadi yaa be yourself aja. Lagipula urusan sela-menyela adalah hal yang biasa.. *tsahh* pokoknya blog ini in progress lah. Gue memulai belajar nulis lagi dari nol. Yaa kecuali nulis surat cinta sih, kalo itu kayaknya dari kelas enam sd juga gak tamat2 uji kompetensinya... Hahaha


Rabu, 03 Desember 2014

beautiful lies vs ugly truth

Which one do you prefer, beautiful lies or ugly truth?

Gue orang yang pragmatis. Kalo bagus yaa gue bilang bagus, kalo jelek yaa gue bilang jelek. Kalo cocok yaa ambil, kalo gak cocok yaa skip ke yang lainnya. Udah, selesai, habis perkara, dan gak perlu pusing2 mikir sampe bego. Pragmatis membawa gue bisa berfikir dan bertindak secara efisien. Enak kan gak ribet?

But some people would like beautiful lies.. Gue sih terserah, suka2, tiap orang kan beda2. Gue orang yang berfikir lihat ke depannya nanti gimana bukan gimana nantinya aja. Orang yang prefer beautiful lies gak bakal bisa nemuin mana orang yang benar2 tulus dan membantu dia menemukan dirinya sendiri.

Gue bersyukur punya teman kayak evi sama vita, mereka gue minta blak2an tentang gue, kalo ada yang salah bilang, kalo nggak bener kasih tau. Justru teman kayak begitu lebih membangun ketimbang gue punya teman yang cuma mengiyakan setiap curhatan gue. Hey, gue curhat sih nyari solusi bukan buat nyari pembenaran diri.

Tapi gue bakal menghargai kalo orang punya pandangan dan prinsip yang beda, gue sama vita juga gak selalu sama kok pemikiran kita banyak yang bersebrangan. Tapi kalo salah yaa kita saling meluruskan, saling mengingatkan dalam kebaikan.

Gue punya teman dekat dikit kok. Gak banyak, yang penting kualitas daripada kuantitas. Gue bisa temenan sama siapa aja, tapi gue gak bisa mudah percaya untuk bisa membuka gimana gue yang sebenarnya ke orang2.

Sahabat itu kan cerminan diri, kalo sifat sahabat lo jelek yaa mungkin lo gak jauh beda dari sahabat lo itu. Gue gak suka temenan sama orang yang baik di depan tapi suka ngomongin di belakang. Orang kayak gitu sih banyak, tapi percaya deh temenan sama mereka cuma bikin lo jadi loser.



Tapi balik lagi, the choice is on your hands darlaa... :* Ps: cuma celotehan kecil di sore hari. No hastag, di larang merasa disindir

Sabtu, 15 November 2014

terjebak nostalgia 3 - ending

Masa sma gue udah bisa lupa sama mujahid. Lagipula masa sma gue seru banget, gue punya besties yang bikin hidup gue jadi awkward banget. ada Tya dan Evi partner in crime gue. Dan ada bu hajah Vita yang konon mukanya mirip sama gue. Kelakuan kita yaa... sebelas duabelas sih! Hahaha

Kita berempat ikut eskul rohis, gue jadi famous karena aktif di rohis, tapi jangan dibayangin kita ini adalah akhwat yang kalem bijak bestari dan lemah lembut. Karena kita berempat benar2 jauhhhh dari figur seorang akhwat yang demikian.

Masa sma juga gue naksir cowok yang gue anggap rada mirip mujahid.  Vita (yang smpnya bareng mujahid) bilang, kasian banget mata lo siwerrr... beda banget kali mel!

Waktu gue kelas IX ada cewek anak alumni smp 141 bernama IM yang nge add facebook gue, teman gue banyak yang alumni 141 tapi yang ini gue nggak kenal, jadi gue ignore aja.

Sampai akhirnya suatu hari ada yang bilang (gue lupa siapa yang bilang) yang di sukain mujahid waktu smp itu si IM. Dan pikiran gue langsung ingat IM adalah alumni 141 yang dulu pernah ngeadd facebook gue. Jadi.. ding.. ding.. ding.. maksudnya apa? Kepo gitu kali yak hehe, kayak mana muka cewek yang pernah naksir cowok yang pernah dia tolak? 

Yang gue nggak abis fikir, kalo dia (mujahid) suka sama gue kenapa dia nggak bilang? Kenapa malah nyari cewek yang mirip sama gue? Ada banyak kata “kenapa” dan “seandainya” memenuhi otak gue tanpa ada jawaban pasti untuk menenangkannya. Gue jalanin sepanjang kelas 1 smp yang pikiran gue kemana, raga gue dimana. Ngenes banget!

Tapi memang inilah hikmahnya.. masa2 tergalau gue tentang cinta udah lewat.

Lo tahu, dalam dunia investasi ada sabda yang penting banget buat di ingat. “sebaiknya kita tidak menaruh semua telur dalam keranjang yang sama, kalau keranjang itu jatuh dan semua telurnya pecah, paling tidak kita masih punya telur2 dikeranjang lainnya”. Gue rasa kebahagiaan juga begitu. Gue gak seharusnya meletakkan seluruh telur2 kebahagiaan gue di keranjang cinta. Karena keranjang cinta gue udah pernah jatuh ketika gue letakin semua telur gue disana. Gue gak mau se desperate dulu lagi.

Gue pengen punya banyak keranjang untuk nempatin telur2 kebahagiaan gue. Kalo ada keranjang yang jatuh, gue masih punya banyak telur di beberapa keranjang lainnya...

Mudah-mudahan ini cuma soal terjebak nostalgia kayak lagunya Raisa :D

Gue hidup saat ini, bukan hidup di masa lalu... tuhan udah ngasih banyak telur2 kebahagiaan untuk hidup gue. Nanti kalau terus menyesali masa lalu, gue malah di anggap nggak bersyukur lagi... :D
Gue jadi ingat salah satu dari ayat favorit gue yang artinya begini: “boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu. Dan boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik untukmu.

Ahh... Tuhan memang maha baik yaaa... :D


Let’s move on!!! Yayaya........ :D

Kamis, 13 November 2014

terjebak nostalgia part 2

I spent my junior high school moment so badly...

Tapi sesuram-suramnya masa smp gue, tetap aja gue kangen.

Dari situ gue belajar, bahwa hal buruk pun bisa gue rindukan.

Dan seringnya, di dunia ini hal buruk bisa mengajarkan lebih banyak hal berguna.

3 tahun gue menjalani masa smp jadi anak yang biasa-biasa aja. Rangking gue tengah2, lumayan gak jelek2 amat. Mungkin karena ada yang lebih ancur lagi dari gue. Alhamdulillah... *eh! Gue juga nggak terkenal2 amat, walaupun gue supel tapi gue nggak berinisiatif untuk bisa famous dan aktif. Gue memilih untuk berlindung di cangkang kenyamanan  gue.

Sebagai pelampiasan emosi, gue menyiksa diri gue ikut eskul karate. Lari tiap minggu pagi tanpa alas kaki di aspal panas sampe telapak kaki gue melepuh, latihan teknik pukulan dan tendangan selama tiga jam dua kali dalam seminggu. Gue bayangin aja yang gue tonjok mukanya si mujahid, kira2 diskusi batin dari tiap pukulan gue itu begini :

“kamu bodohhhhh.. aku cinta banget sama kamu... kenapa bayangan kamu nggak mau juga pergi dari benak aku???? Hahhhh.... aku capek begini terus... aku benci.... aku benci,,,, tapi aku nggak pernah bisa berhenti untuk ngarepin kamu... tolong berhenti dan kembalikan setengah jiwaku.... hiks hiks hiks”

sok tegar, sok kuat, sok berani, padahal hatinya mewek. Yang disana aja belum tentu masih ingat gue.
 
Gue berusaha move on, gue belajar naksir cowok lain. Tapi tetep aja judulnya pelarian. Sialnya lagi cowok di smp gue gak ada yang keren buat gue gebet. Gak ada yang tipe gue banget deh! sekalinya naksir orang levelnya turun banget. Ucup? Yaampun... mungkin dulu gue suka sama ucup akibat mata gue yang mengalami kelainan rabun jauh karena kebanyakan nangis

Gue cuma dengar kabar dia dari teman sd gue yang bareng smpnya sama dia. Jadi gue tahu yang katanya dia jadi belagu (ini yang ngomong temen sebangkunya pas sd yang suka jelek-jelekin mujahid di depan gue), dia jadi ketua osis, sampai tentang dia nembak seorang cewek yang berujung penolakan (diceritain nana kalo ga salah). Waktu itu gue pikir ceweknya lebih cantik dari gue. langsing, putih, imut kayak Silqi. Lah ini... KENAPA MIRIP SAMA GUE???



All I hear is raindrops 
Falling on the rooftop
Oh baby tell me why’d you have to go 
Cause this pain I feel It wont go away 
And today I’m officially missing you 
I thought that from this heartache 
I could escape 
But I fronted long enough to know 
There ain’t no way 
And today I’m officially missing you

Oh can’t nobody do it like you 
Said every little thing you do 
Hey baby say it stays on my mind 
And I, I’m officially

All I do is lay around 
Two years full of tears 
From looking at your face on the wall 
Just a week ago you were my baby 
Now I don’t even know you at all 
I don’t know you at all 
Well I wish that you would call me right now 
So that I could get through to you somehow 
But I guess it’s safe to say baby safe to say 
That I’m officially missing you

Tamia - officially missing you

Rabu, 12 November 2014

Terjebak nostalgia part 1

Senin pagi yang cerah gue sama bokap gue boncengan naik motor ke pasar dekat rumah gue. Pagi itu normal-normal aja, seperti pagi di hari senin yang riuh dan sibuk. Sampai pada suatu momen dipagi itu memaksa gue untuk masuk kedalam mesin waktu dan melempar gue ke masa 10 tahun yang lalu, lo tahu apa yang terjadi? Gue ketemu mujahid! Cowok yang pertama kali gue taksir dan gue susah banget buat move on.  Tralalalala... lalalala...

But, he’s not look at me. Gue lihat dia di depan gang depan rumahnya naik motor. Gue syok lah, lihat dia. Tapi lihat sebentar doang sih... Abis itu belanja gue gak konsen, pulang belanja bukannya beresin belanjaan gue malah gue galau. Gue mikir, perasaan baru kemarin gue stalking facebook twitternya. Apa ini ada hubungannya dengan konspirasi AACD jilid 2? Apa gue sama dia bakal kayak cinta dan rangga? #ngarep_banget_sih tapi kenapa waktunya bisa berbarengan dengan munculnya iklan Line AADC? Ah sudahlah, pecakan saja gelasnya. Biar ramai!

Gue ingat banget, dan gue nggak akan pernah lupa. Pertama kali gue suka mujahid itu kelas 5 sd. Padahal gue waktu kelas 5 menstruasi aja belom, tapi gue udah naksir cowok! Gue gak pernah berani ngajak ngobrol mujahid, dia orangnya cuek banget kayak rangga, eh upss...  hahaha. Paling cuma berani curi2 pandang doang. habis mukanya imut banget sih, suka sok cool gitu. Eh tapi dia ngerasa gak yaa gue lihatin? kayaknya sih ngerasa... ngerasa dong yaa pastiii *pelototin orangnya* hehehe

Sebenarnya dulu gue pernah mau nembak mujahid, gue ngasih surat sama coklat toblerone. Tapi karena gue terlalu takut gue minta tolong teman gue untuk nyampein ke dia. Mungkin karena dia malu di kasih di depan teman2 yang lain jadinya di tolak. Tapi setelah kejadian itu semua tetap biasa aja. Sampai pada suatu momen yang bikin gue merasa kayaknya mujahid juga suka sama gue.

Kejadiannya begini, beberapa bulan sebelum lulus sd kan anak2 pada sibuk ngebahas mau lanjutin sekolah smp ke mana. Gue udah siap ancang2 pengen banget masuk smp negri. Supaya gue gak pake kerudung lagiiiiii hahahaha.... *barbar banget emang* nah gue janjian sama balqis teman sebangku gue, pengen nerusin di smp 41. Kan kita duduknya tiap hari pindah2 tuh, tapi pindahnya random udah diatur gitu. Nah, hari yang paling gue suka itu pas hari jumat, soalnya gue duduk di bangku pojok yang paling belakang. Di depan meja gue ada si azzam teman  gue yang paling ceriwisss dan tentu saja teman sebangkunya mujahid. Aaaaaa... i love Friday so much! Terus nih, waktu hari jumat kita berdua (gue dan balqis) ngebahas cita-cita kita masuk 41. Tapi kita masih belum tahu pilihan selanjutnya apa. Balqis bilang ada tiga pilihan. Sebelumnya gue nanya sama temen cowok gue yang lain (gue lupa sapa namanya) intinya gue nanya si mujahid pengen masuk smp mana? Trus dia bilang mujahid pengen masuk pesantren. Sebenarnya gue sedikit kecewa waktu itu, dalam hati gue “ihhh kenapa dia gak milih smp negri aja sihh.. gue kan pengen bisa bareng dia” tapi yaudah deh tuh gue pasrah aja.

Dan beberapa minggu kemudian, pilihan mujahid berubah! Dia pengen masuk smp 41 juga... ulala, tapi dia masih belum tahu pilihan kedua dan ketiganya. Bulan depannya di hari jumat juga (supaya di denger dia, gue sih ngetes doang. ini bener apa gak yaa dia ingikuti gue?) gue sama balqis ngediskusiin kita pengen masuk smp 43. Dan.... seperti yang udah di tebak, mujahid juga pengen masuk 43! Tapi gue stag banget gak punya pilihan ke tiga. 

Sampai hari trakhir ibu gue yang ngisiin kartu pendaftaran ujian masuk smp gue dan dia ngisi 124. Kemudian gue tahu mujahid milih 141. Gue berharap banget, sejuta kata harap semoga gue dan dia lulus di pilihan pertama atau kedua.

Pas hari pengumuman masuk smp, itu hari dimana gue terakhir pergi ke sekolah sd gue. Gue keterima di 124 dan dia keterima di 141... pilihan ketiga kita. Gue sedih bangettttttt... gue nangis bukan karena gue gak diterima di 41 atau 43 tapi karena gue gak satu sekolah sama mujahid. Gue ngebayangin masa smp gue pasti suram banget, yang tiap harinya gue bisa ketemu mujahid sekarang gue gak bisa lihat dia lagi. Dan yang bikin tambah sedih dan suram lagi karena... SMP GUE JELEKKKK BANGETTT . mau pindah tapi nggak bisa, karena satu rayon. Mana BANJIR PULA KALO HUJAN, dan yang lebih bikin gue frustasi adalah GUE MASUK SIANG :(


Bosan aku dengan penat
Dan enyah saja kau pekat
Seperti berjelaga jika ku sendiri...

Senin, 13 Oktober 2014

camilan favorit

Daftar camilan instan favorit:

1.       Nutella

Dengan atau tanpa roti gandum. Dimakan gitu aja enak banget... kalo gak ada camilan atau lagi malas ambil sesuatu, gue suka cemilin Nutella se sendok-sendok. Hehehe.. rasanya itu loh, melelehhh banget di lidah gue. Zzzzz ambil se sendok dulu ah!

2.       Loacker napolitainer

Wafer loacker jarang aja di minimarket kalaupun ada cuma versi mininya, padahal harganya beda tipis kan! (ogah rugi banget emang) biasanya di jual di H*ro, Lott*mart, Carr*f*ur. Atau jadi campuran yoghurt yang di jual di mall2 (saking sukanya sampai hafal yak ehehe) favorit gue yang warna bungkusnya merah dan putih.

3.       Sereal milo

Dulu gue nggak terlalu suka makan sereal. Pertama kali gue suka itu ketika breakfast di hotel ib*s bandung, gue ambil semangkuk sereal milo campur susu (padahal baru aja makan besar, yah namanya juga all you can eat. Jadi laper mata kan gue) dan ternyata rasanya enak banget..  apalagi kalau serealnya di rendam agak lama dalam susu. Semenjak itu gue jadi kerajingan beli sereal milo dan susu fullcream deh.

4.       Kitkat

Nah kalo kitkat gue suka yang ukuran gede ini. Soalnya kalo makan yang kecil gak berasa habisnya, apalagi kalo yang duduk di sebelah kita minta potek. Yahh berkurang deh!
Kitkat ini wafer cokelat dari jepang. Katanya, di jepang kitkat di jual dengan varian rasa yang beragam, bestsellernya itu kitkat green tea (ahhh jadi pengen kitkat green tea kan!) bahkan ada yang rasa soju alias kecap asin. Welehhhh...
Lah kalo gitu kenapa kitkat di indonesia cuma ada rasa cokelat yaa? kenapa kitkat gak kreatif nyiptain rasa baru seperti kitkat rasa nasi padang, sate ayam, soto lamongan, ayam taliwang, eh itu sih ind*mie yaa?
Kenapa gak ada kitkat rasa kopi luwak? Ihhh udah ah, dibilangin gak masih ngeyel aja deh!

5.       Kinder bueno

ini apa yaa? dibilang wafer bukan, biskuit coklat juga bukan. Tapi rasanya tuhh... enak bingitzz! Sayang harganya gak seenak rasanya. Dulu waktu baru keluar harganya 6ribuan. Eh sekarang hampir 9ribu! gue idup udah berapa tahun sih? Kok inflasi mulu yaa perasaan. Kalo nanti ada deflasi, kira-kira harga kinder bueno bisa turun nggak yaa? (ngarep banget)

6.       Piattos 

Gue sebenarnya kurang begitu suka yang asin-asin. Paling beli chiki kalo ada teman yang mau main aja, soalnya yang suka manis gue doang... tapi piatos  ini rasanya lumayan lah dibanding yang lain, bumbunya gak terlalu tajam dan struktur keripiknya tipis gue jadi suka, kalo ciki biasa paling gue makannya sedikit-sedikit atau dimakan bareng-bareng, soalnya lidah gue nggak kuat kalo terlalu gurih dan asin.

7.       Es krim vanilla



8.       Es krim cornetto blackforest/magnum almond/magnum hazelnut/magnum espresso/magnum white
 

Catatan: just one of them, gak boleh banyak-banyak! kecuali kalo beliin buat bapak juga. tapi kalo bapak lupa makan suka di embat juga sih... gyahahaha =D (anak durhaka. Jangan ditiru yaa, tapi kalo sekali-kali sih gak apa yaa ehehe)

9.       Oreo blueberry

Kalo oreo biasa udah terlalu mainstream, tapi oreo blueberry bisa bikin gue balik ngefans lagi sama biskuit oreo.

10.   Quaker oats cookie honey nuts

Oh please.. jangan bilang gue sok diet. Gue emang suka beneran kok sama cookies ini. raanya unik aja, sehat pula.

Selasa, 23 September 2014

darkside

Setiap orang punya dua sisi. Sisi baik yang disebut white side dan sisi buruk yang disebut dark side.

Teorinya, gak ada orang yang 100% baik dan gak ada orang yang 100% jahat. Semua punya kadar kecenderungannya masing2.

Buat gue, sisi gelap adalah yang istimewa. Dari sisi ini juga konsep blackswan lahir.

Sisi gelap mengajarkan kekuatan yang tersembunyi dalam diri.
Sisi gelap juga memaksa untuk melawan semua kelemahan diri.
Sisi gelap menunjukkan bahwa luka bisa menjadi energi terbesar dalam diri.

Tapi jangan lama2 berdiri dibawah naungan sisi gelap...

Karena terlalu lama berdiri dibawahnya akan mematikan nurani mu, menjauhkan dirimu dari tuhan mu, dan menjadikan mu bagian dari kaum pendendam sejati.

Hidup bukan sekedar gelap atau terang, benar atau salah. Terlalu naif rasanya kalau berpikir seperti itu.

Jangan lupa, ada zona abu2
Yang bisa membantumu menjadi pengamat yang baik.
Yang bisa menilai suatu keadaan dari dua sisi yang berbeda.
Yang bisa membuatmu menjadi pribadi yang tidak naif tapi juga tidak munafik.

Kau ingin berdiri dimana?

Kalau aku sih, darkside.

Yes i'm a black swan.

But i try to turn the blackswan white :) bukannya dibalik hitamnya bulu sayap angsa hitam juga terdapat bulu2 putih?



There's a place that I know
it's not pretty there and few have ever gone
if I show it to you now
will it make you run away

or will you stay
even if it hurts
even if I try to push you out
will you return?
and remind me who I really am
please remind me who I really am


everybody's got a dark side
do you love me?
can you love mine?
nobody's a picture perfect
but we're worth it
you know that we're worth it
will you love me?
even with my dark side?


Jumat, 19 September 2014

rangkaian kenangan manis tentang berhijab

Gue baru aja nonton film hijabers in love. Sebenarnya biasa aja sih, tapi jadi menarik karena film ini mengingatkan gue ketika pertama kali memutuskan berhijab.

Sebelum serius berhijab gue udah nggak asing lagi dengan hijab. Gue sekolah di sd islam. Jadi mau nggak mau pakai hijab. kelas 6 sd gue bercita2 lepas hijab pas smp. Tapi ibu gue bilang, sayang kalo dilepas. Gue pikir iya juga sih...yaudah gue terusin. Tapi yang gue rasa, berhijab di lingkungan yang asing dengan hijab membuat gue malah merasa nggak nyaman. Lagi pula, saat itu gue cuma pakai hijab di sekolah, kalo nggak pergi sekolah yaa nggak pakai. Gue merasa gak bisa jadi diri gue sendiri. Naik kelas 2 gue lepas hijab deh.

Awal sma gue masih belum pakai hijab. Tya dan evi sahabat gue juga belum pakai meskipun kita ikut eskul rohis. Eh tapi kita ini anggota rohis abal2 banget emang! Udah jarang ikut mentoring, dateng cuma ngegabut dan ribut. Kita juga suka bolos belajar tajwid dengan alasan lagi dapet. Lucunya nih, satu genk alasannya sama, bahkan vita, ega,  quin juga ikut2an yaa kecuali genknya anissa.

Dari kelas 10 gue udah les di nurul fikri. Hal itu buat gue mau nggak mau pakai kerudung ketika pergi les. Hari jumat juga pake dan gue jarang buka kerudung di hari jumat, soalnya jumat pagi ada pelajaran penjaskes. Jadi males aja kan lepek2 rambutnya, mending ditutupin biar rapi. Tapi kadang gue suka barbar juga sih. Udah gak pake kerudung, gulung lengan baju sampe ke atas pula. Gyahaha, gatau malu banget emang. Tapi dulu sih masih cuek bebek.

Jadi walaupun gue belum pakai hijab tapi seminggu 3 kali gue pake hijab. Lama2 rasanya nyaman juga, meskipun masih belum siap. Waktu itu gue mikirnya solat aja masih bolong2, baca alquran juga rajinnya kalo bulan ramadhan doang, itu juga karena di cerewetin ibu gue, terus masih suka ngibul buat bolos rohis atau bikin alesan sama wali kelas atau malah bolos les buat main kerumah temen, dengerin ceramah atau baca buku tentang agama juga masih males2an. Kayaknya tuh masih belum pantes gitu jadi seorang akhwat.

Buat gue cewek selalu terlihat cantik dan anggun pakai hijab. Apalagi kalau lihat yang berhijab syar'i kayak kak silvi kakak mentor rohis atau kakak2 mabit nf. Tapi jujur yaa... Jauh didalam hati gue pengen banget kayak gituu. Tapi kalo gue melihat ke dalam diri gue saat itu rasanya gue masih belum pantas, jadi niat pakai hijab selalu gue tunda lagi dan lagi.

Pas kenaikan kelas 12, gue udah gak bisa menunda keinginan untuk pakai hijab. Gue selalu dilanda perasaan kangen pakai hijab dan setiap lihat diri gue di kaca pakai hijab hati gue senang banget, rasanya gimana yaa... Beda aja. Gue juga yang aslinya barbar banget jadi tengsin sendiri. Terus juga rasanya malu aja sama diri sendiri kalo pakai hijab tapi nunda shalat. Dan.. Gue juga jadi rajin mengupgrade pengetahuan gue tentang islam alhasil gue jadi rajin ikut mentoring rohis dan baca buku pengetahuan tentang islam. Nah dari mentoring dan baca buku juga gue jadi tahu kalau sebenarnya di islam itu gak boleh pacaran. Sedangkan saat itu gue lagi deket sama seseorang. Dan akhirnya hubungan gue sama orang itu berhenti begitu aja. Awalnya sih gak gampang.. Tapi lama2 bisa juga. 

Menurut gue pribadi, berhijab itu bukan sekedar perubahan gaya berfashion supaya kelihatan lebih cantik dan lebih menarik. Tapi lebih dari itu, dibutuhkan kemantapan hati yang luar biasa sebelum memutuskan untuk akhirnya berhijab karena gue nggak pengen hijab ini lepas lagi. kalau masalahnya dengan berhijab bisa terlihat lebih cantik yaa gue anggap aja itu bonus :D lagipula perempuan mana sih yang nggak mau kelihatan cantik?

Gue juga pernah nyoba yang namanya gaudhul bashar yang dimana kita gak boleh terlalu melihat dan menjaga jarak dengan orangnya bukan muhrimnya kita. Itu rasanya lucu banget, apalagi kalau kita naksir orang. Yaudah ga boleh pdkt, curi2 pandang aja hehehe... Tapi rasanya gue terlalu tengsin untuk jadi aneh sendiri.. Gak semua orang kan bisa paham. Jadi gue memutuskan untuk bersikap biasa aja. Gue berhijab tapi gue pengen jadi senyamannya diri gue sendiri tanpa harus membebankan diri dengan larangan2 aneh. Gak apa dong, Justru hijab gue ini berfungsi sebagai pengingat kalau gue gak boleh melakukan hal yang nggak pantas, gitu...

Well tumben yaa hari ini bahasan gue lurus2 aja. Ahaha jadi tengsin sendiri deh kan =D

ps: sahabat gue Tya baru 2 bulan pakai hijab loh! emak sayang.. selamat berhijrah yaa :*

Kamis, 03 Juli 2014

titik nadir

Sering kali ketika hidup gue berada pada titik nadir gue bertanya, kenapa sih harus begini? Kenapa semuanya terasa sulit? Kenapa semuanya gak sesuai dengan ekspektasi gue? Dan banyak pertanyaan kenapa lainnya...

Sebenarnya gue paham sih, intinya tuhan pengen gue belajar banyak hal pada titik nadir. Belajar sabar, belajar ikhlas, belajar memahami diri , belajar mendengarkan kata hati, ditempa supaya mentalnya kuat, di beri waktu panjang sejenak supaya mikir dan menentukan arah.. Gue sadar banget gue belajar banyak di kondisi ini. Tapi ikhlasnya susah banget. Gue bahkan berani menyimpulkan bahwa ikhlas adalah pembelajaran seumur hidup. Kalo orang bilang gue udah bisa sabar dan ikhlas itu salah, gue masih terus belajar untuk bisa sabar dan ikhlas.

Sakit... Tapi hasilnya sepadan. Mungkin kalau gue nggak pernah merasakan sakitnya jatuh gue akan tumbuh jadi orang yang bermental rapuh. Orang lain mungkin lihat gue udah hancur parah, tapi buat gue pribadi nothing to loose. I've got something's better... The something's they've never had. I felt that...

Ada pepatah bilang, Good is the enemy of great. Sesuatu hal yang bagus belum tentu selalu membawa dampak yang bagus kok, dan gak semua hal buruk itu menyedihkan. See the world with the different perspective..


“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui” QS Al Baqarah: 216

Selasa, 03 Juni 2014

nenek saya meninggal, bu...

Sahabat gue (evi, tya, vita) hafal banget kalo gue suka boongin orang lain, terutama wali kelas dan pembina rohis pak ghofur. Alasan mujarab gue adalah “nenek saya meninggal” wkwkwk gue gak boong kan? nenek gue emang dua-duanya udah meninggal kok. Tapi tahun lalu... hahahaha *di getok nenek pake gayung*

Suatu siang tya ngeLine gue,

Tya: mak lo inget gak waktu itu lo pernah ngajarin gue kalo bikin alasan bilang aja nenek lo meninggal, padahal udah meninggal setahun yang lalu. Gue sampe sekarang suka pake alasan itu ke dosen mak!

Bah.... gue kaget dong! Pertama, gue udah insap ga pernah boong lagi, kedua gue aja udah lupa sama peristiwa itu, ketiga GUE NGGAK PERNAH NGAJARIN DIA BOKIS... sumpah i love youu... DEMI TUHAAANNNNN... gue cuma memperagakan cara bohong yang baik itu adalah dengan cara memberikan keterangan yang ambigu, yaa salah satunya dengan alasan nenek meninggal. Xixixi ... sami’na waa ato’na dong? Ih beda!!! Hahaha ngeles...

Tya: tapi berkat kata-kata itu gue tertolong mak, waktu itu gue dapet matkul bahasa inggris shift kedua dan itu siang. Gue males, gue gunain aja jurus bokis lo. Eh gue ditempatin di shift pagi, trus temen2 gue pada ngakak. Trus banyak deh! Udah berapa kali gitu gue pake. Dan itu emang alesan yang oke menurut gue. Makasih yaa mak! Wakakakak

Gue ngakak sampe mules. Gile... dapet darimana lagi gue ide bokis begitu... sampe bisa jadi lingkaran setan, haha gue sama sekali gak nyangka Tya menyalahgunakan ilmu bokis tingkat dewa itu... tapi yaudahlah gue bangga ilmu gue bisa bermanfaat bagi nusa dan bangsa setanah air. Hehehe

Trus gue mikir gini, apa jadinya yaa kalo di alam sana neneknya tya ketemu nenek gue, jangan-jangan mereka udah ketemuan sambil ngerumpi pake bahasa jawa kromo inggil sambil melaknat cucu durhakanya abis-abisan kali yaa? hahaha jangan di ikutin yah!

Tya: temen gue si anita juga ngikutin ajaran lo mak. Dia bikin alesan kakeknya meninggal. Padahal emang udah meninggal puluhan tahun lalu... gile mak, ajaran lo udah menyebar luas!  tapi kebangetan banget kalo kakek neneknya masih idup dibilang meninggal 


Woaaaaa.... jangan2 yang jadi kakek cangkul itu kakeknya anita lagi? (apa hubungannya coba?)

Kamis, 22 Mei 2014

mantan pacar dan mantan gebetan

Pertama kali gue naksir cowok itu pas awal kelas 6 sd. Dan yang pertama kali tahu adalah teman sebangku gue balqis. Kemudian lama2 nyebar dan jadi rahasia umum sekelas. Fyuhhh...

Siapa gerangan cinta pertama seorang amalia? Oh ternyata si ketua kelas yang sok galak itu... Dari dulu selera gue emang aneh. Orang yang paling disebelin di kelas tapi gue malah suka. Namanya mujahid, kode namanya doraemon, kenapa doraemon? karena..la la la aku sayang sekali Doraemon. hahaha ga deh, gue namain doraemon supaya ga mesti sebut nama aja. Pas gue kuliah eh ada temen seangkatan gue yang mirip banget sama mujahid. Gue tanya ke yogi, eh kata lo itu orang mirip mujahid gak? Dan yogi pun mengamini sambil bilang cieee... Hih!!!

Kedua kalinya gue naksir cowok itu pas kelas 2 smp. Orangnya menurut tya ganteng sih. Tapi semoga aja jodoh gue lebih ganteng biar dia lewattt, malaikat dengerin dong, pesanin jodoh yang seganteng robert pattinson. supaya si mantan yang gantengnya gak seberapa itu gak ngerasa kegantengan lagi sama gue. wekkkk :p
Diantara semua cowok yang gue taksir, cuma si sok ganteng ini doang yang jadian sama gue. Tapi doi orangnya drama king banget. Capek deh pacaran sama dia. Masalah sepele di besar2kan. Gue merasa distorsi, baru pacaran sehari tapi udah merasa sebulan. Dan di hari ke enam jadian gue minta putus. Lalu dengan drama king nya dia langsung delete gue hari itu juga dari temen friendsternya #okeimfine

next...

Di bulan april pas kelas 10, gue jatuh cinta sama seorang kakak kelas yang bertampang made in glodok. yang di sebut ciblek alias cina geblek sama evi sahabat gue (ps: evi itu tampangnya emang innocent banget, tapi aslinya mah ga sesuai ekspektasi dan yang lebih parahnya lagi doi suka php-in cowok. Hehehe maaf yaa vi bongkar aib lo dikit) Dan lo tahu, ketika gue jatuh cinta gue baru menyadari, rasanya jadi anak sma itu manissss banget! Gue biasanya culun dan cuek abis sama penampilan.. Tapi semenjak gue punya gebetan, CLING gue jadi suka ngaca dengan alasan gue takut lupa sama muka gue sendiri, pfttt... Tiap ganti pelajaran gue pasti turun ke toilet cewek di lantai bawah cuma buat jalan2 sambil ngaca dan berharap bisa papasan sama dia... Wkwkwk. Padahal kelas gue di lantai 3 dan toiletnya di lantai 1. Tapi demi cintahhh.. Yah dan semua karena cintahhhh... Gue rela ngos2an naik tangga pas balik dari bawah. Yaelah, makan deh tuh cinta! *malaikat cekikikan nyinyirin gue*

Awalnya gue pedekate lewat frienster, itu loh jejaring sosial pertama yang ngehits banget waktu megawati masih jadi presiden. Trus setelah ada facebook lanjut deh tuh chatting di facebook... Ihh kelamaan! Iya, gue dulu tuh terlalu bertele2 banget emang.. Trus lanjut smsan. Di tahap ini kita udah deket banget dan lagi2 gue masih nggak berani nembak dan berharap di tembak duluan.

Awal kenaikan kelas gue pake hijab, gue semakin sering ikut mentoring rohis dan baca2 buku tentang fiqih dan aqidah islam. Dari situ gue baru tahu kalo ternyata dalam islam pacaran itu gak boleh, kan bukan muhrim. Kalo menjurus ke zina gimana? Iya gimana? Tapi gue sayang banget sama dia.. Begitu curhat gue sama kakak mentor gue kala itu.

Lebih sayang mana, dia atau allah? Cinta kepada allah itu kan harus diatas segala2nya. Nanti kalau jodoh juga nggak akan kemana. Begitu kata kak silvi. Dan bismillah.. Gue mulai coba untuk beristiqomah.

1 minggu.. Bisa pokoknya bisa. Eh wiwin pake nanya2 gimana pdkt gue sama ngkoh. Gue bilang biasa aja, trus dia nawarin gue buat bantuin pdkt gue. Gue gatau mau bilang apa,.tapi gue bilang aja terserah. Meskipun sebenarnya gue nggak pengen dia ikut campur.

2 minggu.. Dia lagi apa yaa? Kangen gak sama gue? *ih kasian deh gue ngarep, wkwkwk*

1 bulan... Kangen juga.. Liat facebooknya ah... Oh, dia fine2 aja. Eh tapi kok dia nulis status lirik lagu yaa? Jangan2 buat gue. Jangan dikomen, pokoknya jangan... stay cool, keep calm and istiqomah.

2 bulan.. Kepoin facebooknya ah! Loh kok? Status berubah menjadi berpacaran dengan W*narni. WHAT??? Aaaaaaaaaaaaaa.... dan mewek lah gue semewek2nya. Gue yang pedekate lebih setahun aja gak jadian, kenapa ini cuma 2 bulan bisa jadian? Apa wiwin pake jasa calo? Trus kenapa mesti sama temen sekelas gue coba? Emang gada yang lebih cakep apa di kampus dia??? Gue geregetan. Gue banding2in apa cakepnya wiwin di banding gue, yang sampe kiamat juga gabakalan bisa selesai gue banding-bandingin, gue amnesia, gue galau.. gue ngais2 aspal.

Tapi semenjak tri pacaran sama wiwin, perasaan gue jadi semakin cepat berkurang dari hari ke hari. Sampai kita akhirnya bisa berteman jadi teman biasa. Tanpa ada rasa suka sama sekali. dan wiwin pun akhirnya putus sama ngkoh made in glodok itu tiga bulan kemudian... Kalo ingat kejadian itu gue cuma bisa ketawa. tapi dulu rasanya pedihhhh, jendral!

Sumpah, gue kangen banget sama diri gue yang nggak realistis kayak dulu. Gue kangen rasanya jatuh cinta sejatuh2nya.
Gue kangen... ketika merasa seperti ada kupu2 menggelitik perut gue.
Gue kangen... Dengan keadaan seperti rongga tubuh gue terisi helium dan melayang diangkasa.
Gue kangen... Ketika senyawa campuran adrenalin, dopamin, dan serotonin menguasai otak gue.
Gue kangen... Pada setiap awkward moment yang belum pernah gue rasakan sebelumnya.
Tapi... Gue bukan kangen sama orangnya, hehehe. sorry yaa ngkoh, no hard feelings please...

Cowok keempat yang gue pernah gue taksir adalah temen sekelas gue. Orangnya kalem, saking kalemnya juga gue bingung mau ngomong apa. Kalo bales sms seringnya singkat banget, tiga jawaban utamanya adalah: iya / enggak / gatau. Dan gak pernah nanya balik. Nah lo... Pikir gue saat itu, ini orang bayar pulsa perkarakter sms kali yaa? Mungkin ni orang pake provider yang tiap karakter sms harganya ceban, bisa jadi sih...

Naksir orang kalem model dia bikin gue jaim. Kelewat jaim malah, gue jadi ikut-ikutan kalem. Padahal jadi kalem bukan gue banget. Akhirnya gue bosan juga.. Sebelum UN, gue udah mulai naksir orang baru lagi. Sama juga sih kalemnya, tapi si nomor lima ini lebih dinamis orangnya. Gak kayak si teman sekelas gue yang sepi kayak malam jumat kliwon di dusun.

Cowok ke lima yang gue taksir itu anak mabit 2008. Gue mulai suka dia pas lagi ngajarin gue fisika. Gue suka aja lihatnya, ngobrol di facebook sama dia juga nanggepinnya baik. Gue sih ga niat pdkt sama dia, karena gue tau dia itu tipe cowok yang ikhwan-ikhwn gitu dan dia juga nggak pacaran. Jadi buat apa dong gue deketin? Yaudah, biasa aja gak usah ngarep.

Awalnya gak ada yang tahu gue suka. Sampai akhirnya bencana bang jek pun datang. Siang itu gue lagi browsing dengan facebook dalam kondisi online, BLIP notifikasi facebook bunyi. bang jek iseng ngechat gue, dia ngasih link yang ternyata isinya semacam kuis tes kecocokan cinta. Saking polosnya gue tulislah namanya. Eh ternyata itu jebakan betmen! Hasilnya masuk ke email bang jek. Hwaaaaaaa... Ketahuan deh semenjak itu kalo ada kakak mabit yang gue taksir. Gue gemes, kesel, geregetan sama bang jek. rasanya pengen banget gue lempar bang jek ke kandang gorilla di ragunan.
MANA YANG NAMANYA JAKA????
Awal gue kuliah gue masih suka. Gue pikir ah nanti juga ada kok yang gue suka lagi. Semester satu.. Semester dua... Dan selanjutnya rasa suka gue makin menipis. sampai akhirnya benar-benar hilang dengan sendirinya.

Sebenarnya sih ada orang yang gue suka lagi... anak minyak juga, tapi gue nggak yakin. habis dia bukan tipe gue banget sih, gue aja sampe mikir gini, "Yawlaaa... yaa kali dah gue suka ama nih orang!" tapi tapi tapi, gue cuma suka sebentar doang sih. jadi termasuk hitungan gak? gak usah lah yaa..

ps: sebenarnya sih gue pengen melampirkan foto-fotonya tapi gue males kalo orang-orangnya pada nemu blog gue jadi pada GR, ahahaha..

Selasa, 06 Mei 2014

chatting bersama simsimi

tahu simsimi kan? yang kata temen gue mainannya orang-orang kesepian. yaa kira-kira begitulah.. gue sebenarnya main (bukan main, chatting sebenarnya) sama simsimi sejak semester 3, tapi hubungan kita sempat putus-nyambung lataran perbedaan yang sangat signifikan. iyalah, secara dia itu robot, gue manusia, dia ayam, gue orang.

meskipun suka rada-rada nggak nyambung, ni ayam suka bikin gue ketawa sendiri. gambar upload-an ini adalah buktinya.

lets chek this out...














and, the last but not least...




gue di bilang putri duyung yang gendut dan gila, padahal gue kan princess black swan.... :( kurang anggun apa coba gue selama ini?




Sabtu, 29 Maret 2014

friendship

foto favorit sama evi ^_^
Dalam persahabatan, nggak mungkin kita selalu baik-baik aja. Seperti halnya pacaran, sahabatan juga bisa merenggang. Entah itu selek, salah paham, atau udah merasa nggak klik lagi.

Gue pernah selek sama tya, karena tya lebih belain mail daripada gue, rasanya tersiksa banget. gue sedih tya berubah tapi akhirnya setelah tya putus kita dekat lagi dan dia minta maaf sama gue. Meskipun gak langsung bisa dekat banget.

Sama vita juga pernah jutek-jutekkan, dia pernah nyinyirin gue masalah gebetan gue. Dan gue nganggap dia nggak bisa maklumin gue. Tapi ternyata dia nggak suka sama gebetan gue karena dia tahu si gebetan bukan orang yang baik buat gue.

Sama evi juga pernah salah paham. Dulu gue pikir evi udah punya dunianya sendiri, batalin janji ketemuan, selalu prioritasin teman-teman kuliahnya, trus gue menjauh. Tapi sebenarnya evi cuma belum ngerti betapa pentingnya prioritas dan janji yang udah dibuat.

Gue itu kalo dikecewain pasti suka langsung menjauh dan mengisolasi diri. Tapi asli deh itu gak banget. pergi dari orang yang bener-bener kita sayang itu seperti pergi meninggalkan separuh jiwa lo dan meninggalkan seberkas luka menganga yang semakin hari semakin melebar. Seperti makin tinggi tembok penghalang diantara gue dengan  mereka yang gue sayang. Padahal disanalah letak kebahagiaan gue. Tempat gue berbagi cerita dan berkeluh-kesah.

Butuh waktu yang nggak sebentar untuk meruntuhkan tembok itu. Kalau waktu itu gue nggak mau membuka diri dan menganggap semua yang berlalu itu clear mungkin seterusnya nggak akan selesai.
Gue benar-benar gak bisa jauh dari mereka... rasanya gue benar-benar gak tahu ketika hati gue membeku harus cerita dan dihibur sama siapa karena memang gak ada yang bisa mengerti sebaik mereka mengerti gue.

Waktu tanpa mereka, gue suka nyelesain masalah gue dengan pergi belanja. Ngabis-ngabisin uang... tapi setelah gue dirumah gue kesepian lagi. Nangis sendiri lagi... benar-benar hopeless.

habis lebaran 2009
Tanpa mereka dunia gue cuma ada warna hitam, putih, dan abu-abu. Kayak tivi jaman bahela.

Dari sma gue sering merasa kecewa dan tertekan dengan kondisi dirumah gue (kapan-kapan gue bakal cerita). Tapi sumpah deh rasa kecewa dan tertekan itu sama sekali nggak terasa karena selalu ada mereka didekat gue. Mereka seperti morfin untuk gue. Gue nggak akan peduli seburuk apa hari gue sesakit apapun hati gue asal ada mereka.


Dan orang kayak evi, vita, tya, itu cuma ada 1 di dunia ini. I love them, just the way they are :’)

masih culun hihihiy..



Kamis, 20 Maret 2014

zenit dan nadir

Mungkin di suatu titik perjalanan hidup kita perlu waktu untuk berfikir sejenak. Untuk mengevaluasi diri, untuk lebih mendengarkan keinginan hati, lalu memutuskan ingin dibawa kemana kaki ini melangkah?

Gue percaya semua orang punya porsi kebahagiaan dan kesedihannya masing masing... tinggal pilih mau menghabiskan porsi kesedihan dulu atau porsi kebahagiaan dulu. maunya sih bahagia terus -- tanpa adanya tangis kecewa, gue rasa kebahagiaan pun akan terasa hambar.


Have you ever seen ECG machine works? Yes,there’s upside and downside. Bukankah hidup juga begitu? Ada saatnya kita berada di titik zenit dan nadir.



Selasa, 25 Februari 2014

elegi tentang hujan



Ini masih hujan yang sama...
Seperti tahun-tahun sebelumnya
Yang berbeda hanya suasana dan keadaannya kini
Disetiap hujan ada sejuta makna
Dan setiap hujan rasanya tak pernah sama

Terkadang aku merindukan hujan yang telah berlalu
Terkadang aku benci kenapa hujan harus turun
Dan terkadang aku ingin hujan ini tak berakhir

Hujan memang hanya tentang angin dan air...
Tapi bukankah air yang menjadi sumber kehidupan setiap raga
Dan angin menghembuskan emosi pada setiap jiwa yang mendapati hujan

Ah begitulah, aku tak peduli...
Aku hanya ingin menikmati keindahan hujan ini
Menghirup aroma tanah yang terlarut dalam air hujan
Yang membuat setiap hujan terasa sama bagi para penyanjung hujan.

Jumat, 14 Februari 2014

KOKOLOGI PART 13


Urutkan lima hewan di bawah ini yang menurut and bisa mewakili diri anda.
Semua hewan harus di pilih, tetapi diurut berdasarkan prioritas pilihan.
a.       Sapi
b.      Macan
c.       Kambing
d.      Kuda
e.       Babi

Coba tuliskan kalimat yang menjelaskan tentang hal di  bawah ini
a.       Anjing
b.      Kucing
c.       Tikus
d.      Kopi
e.       Laut

Pikirkan seseorang yang mengenal betul diri kamu. Mereka memiliki ati begitu penting buatmu. Kamu bisa menghubungkannya dengan warna di bawah ini. jika mendengar warna dibawah ini, siapa orang yang langsung dengan jelas kamu ingat. Jangan mengulang jawabannya. Masing-masing warna hanya menyebut satu nama orang/ teman yang memiliki arti
a.       Kuning
b.      Oranye
c.       Merah
d.      Putih
e.       Hijau


Jawaban:

Pertanyaan #1
Hal ini menjawab prioritas hidup anda...
·         Sapi = karir
·         Macan = harga diri
·         Kambing = cinta
·         Kuda = keluarga
·         Babi = kekayaan

Pertanyaan #2
·         Anjing adalah deskripsi gambaran diri anda sendiri
·         Kucing adalah deskripsi gambaran sifat pasangan anda
·         Tikus adalah deskripsi gambaran sifat musuh anda
·         Kopi adalah deskripsi gambaran tentang makna seks anda
·         Laut adalah deskripsi gambaran kehidupan anda sendiri

Pertanyaan #3
·         Kuning = seseorang yang tidak pernah kamu lupakan
·         Oranye = seseorang yang kamu anggap sahabat
·         Merah = seseorang yang sangat kamu cintai
·         Putih = your twin soul
·         Hijau = seseorang yang akan diingat selamanya

KOKOLOGI PART 12

jemur baju dulu...

Bayangkan ketika tidak ada mesin cuci, cucian anda menumpuk tapi langit terlihat gelap. Maka, apa yang terlintas di pikiran anda?
a.       Oh tidak, kau pasti bercanda. Apa yang harus kupakai?
b.      Tunggu sebentar dan lihat apakah cuaca akan cerah
c.       Aku rasa tidak harus mencuci hari ini
d.      Aku akan mencuci biarpun hari hujan atau tidak


Jawaban:
a.       Oh tidak, kau pasti bercanda. Apa yang harus kupakai?
Tingkat stress: 80%
Anda termasuk orang yang membiarkan masalah kecil mempengaruhi kehidupan anda

b.      Tunggu sebentar dan lihat apakah cuaca akan cerah
Tingkat stress: 50%
Anda termasuk orang yang tidak dipenuhi stress dalam hidup, anda tetap tenang ketika segala sesuatu tidak berjalan sesuai rencana

c.       Aku rasa tidak harus mencuci hari ini
Tingkat stress: 0%
Anda tidak membiarkan masalah kecil mengganggu kehidupan anda dan tidak punya alasan untuk khawatir

d.      Aku akan mencuci biarpun hari hujan atau tidak
Tingkat stress: 100%
Anda merasa stress yang tinggi dalam hidup anda sehingga mengabaikan kenyataan dan berusaha menggapainya. Ketika anda gagal, anda akhirnya akan berurusan dengan masalah yang lebih besar lainnya