Selasa, 30 Desember 2014

untitled

Keren itu bukan karena kita ngikutin siapa dan jadi seperti siapa..

Keren itu ketika kita bisa sukses jadi diri kita sendiri, jadi apa yang kita yakini sebagai alasan mengapa kita ada di dunia ini.

Gak perlu jadi seperti siapa, karena semua orang punya takdirnya masing2..

Ambisimu tidak sama dengan ambisiku, suksesmu tidak sama dengan suksesku, dan bahagiamu tidak sama dengan bahagiaku.

Kita punya titik fokus masing2 dalam kehidupan ini.

Kalau hari ini aku jatuh, jangan katakan aku bodoh karena tak mengikuti aturan main mu. Logika dunia tidak selalu seiring dengan logika matematika yang kau pelajari di sekolah.

Dan kalau besok kamu melihatku mencapai sesuatu, tolong jangan berfikir itu karena aku mendapatkan durian runtuh. Karena tidak ada yang instan di dunia.


Jumat, 26 Desember 2014

my garfield

tampak depan

isi besek selametan abad 22

kucing bungkus

kesayangan ibu
wah buku ternyata enak juga dijadiin bantal...
i mad at you boss, you take a pict when i looks bad :(
this bed are very comfy *ndusel-ndusel*









Minggu, 14 Desember 2014

tentang menulis

Gue dulu suka share cerita di notes jejaring sosial friendster. Kata temen2 gue, tulisan gue bagus. Bahkan ketika gue beberapa minggu gak update tulisan malah mereka yang nanyain

Awal niatnya sih buat pencitraan, supaya dianggap cewek gokil sama gebetan. Eh lama2 keterusan... Tapi sempat mandek sampe akhirnya gue gak bisa nulis sama sekali setelah break sama dia.

Baru setelah gue baca saran dari trinity yang dimana dia bilang, kalo kita pengen bikin tulisan yang enak dibaca, kita anggap aja tulisan itu seperti bentuk kita lagi cerita dengan teman dekat. Dan di saat itulah gue sadar, yaampun... Itu kan yang gue lakukan dulu!

Tapi karena gue udah lamaaa banget gak nulis, gue kehilangan soul dari tulisan gue, jadi apa yang ditulis tuh masih random banget. Kadang lucu, kadang garing, kadang miris, kadang ga pantes buat dibaca sama orang (btw itu tulisan bergenre apa yaa?) yaa pokoknya gitu deh..ahahaha.

Kadang gue merasa minder banget takut2 kalo tulisan gue di cela, ah elah padahal siapa sih yang mo nyela. Setiap orang kan punya blueprint dari bahasa tulisannya masing-masing. Jadi yaa be yourself aja. Lagipula urusan sela-menyela adalah hal yang biasa.. *tsahh* pokoknya blog ini in progress lah. Gue memulai belajar nulis lagi dari nol. Yaa kecuali nulis surat cinta sih, kalo itu kayaknya dari kelas enam sd juga gak tamat2 uji kompetensinya... Hahaha


Rabu, 03 Desember 2014

beautiful lies vs ugly truth

Which one do you prefer, beautiful lies or ugly truth?

Gue orang yang pragmatis. Kalo bagus yaa gue bilang bagus, kalo jelek yaa gue bilang jelek. Kalo cocok yaa ambil, kalo gak cocok yaa skip ke yang lainnya. Udah, selesai, habis perkara, dan gak perlu pusing2 mikir sampe bego. Pragmatis membawa gue bisa berfikir dan bertindak secara efisien. Enak kan gak ribet?

But some people would like beautiful lies.. Gue sih terserah, suka2, tiap orang kan beda2. Gue orang yang berfikir lihat ke depannya nanti gimana bukan gimana nantinya aja. Orang yang prefer beautiful lies gak bakal bisa nemuin mana orang yang benar2 tulus dan membantu dia menemukan dirinya sendiri.

Gue bersyukur punya teman kayak evi sama vita, mereka gue minta blak2an tentang gue, kalo ada yang salah bilang, kalo nggak bener kasih tau. Justru teman kayak begitu lebih membangun ketimbang gue punya teman yang cuma mengiyakan setiap curhatan gue. Hey, gue curhat sih nyari solusi bukan buat nyari pembenaran diri.

Tapi gue bakal menghargai kalo orang punya pandangan dan prinsip yang beda, gue sama vita juga gak selalu sama kok pemikiran kita banyak yang bersebrangan. Tapi kalo salah yaa kita saling meluruskan, saling mengingatkan dalam kebaikan.

Gue punya teman dekat dikit kok. Gak banyak, yang penting kualitas daripada kuantitas. Gue bisa temenan sama siapa aja, tapi gue gak bisa mudah percaya untuk bisa membuka gimana gue yang sebenarnya ke orang2.

Sahabat itu kan cerminan diri, kalo sifat sahabat lo jelek yaa mungkin lo gak jauh beda dari sahabat lo itu. Gue gak suka temenan sama orang yang baik di depan tapi suka ngomongin di belakang. Orang kayak gitu sih banyak, tapi percaya deh temenan sama mereka cuma bikin lo jadi loser.



Tapi balik lagi, the choice is on your hands darlaa... :* Ps: cuma celotehan kecil di sore hari. No hastag, di larang merasa disindir