Kamis, 22 Mei 2014

mantan pacar dan mantan gebetan

Pertama kali gue naksir cowok itu pas awal kelas 6 sd. Dan yang pertama kali tahu adalah teman sebangku gue balqis. Kemudian lama2 nyebar dan jadi rahasia umum sekelas. Fyuhhh...

Siapa gerangan cinta pertama seorang amalia? Oh ternyata si ketua kelas yang sok galak itu... Dari dulu selera gue emang aneh. Orang yang paling disebelin di kelas tapi gue malah suka. Namanya mujahid, kode namanya doraemon, kenapa doraemon? karena..la la la aku sayang sekali Doraemon. hahaha ga deh, gue namain doraemon supaya ga mesti sebut nama aja. Pas gue kuliah eh ada temen seangkatan gue yang mirip banget sama mujahid. Gue tanya ke yogi, eh kata lo itu orang mirip mujahid gak? Dan yogi pun mengiyakan sambil bilang cie. Hih!

Kedua kalinya gue naksir cowok itu pas kelas 2 smp. Orangnya menurut tya ganteng sih. Tapi semoga aja jodoh gue lebih ganteng biar dia lewattt, malaikat dengerin dong, pesanin jodoh yang seganteng javier bardem. supaya si mantan yang gantengnya gak seberapa itu gak ngerasa sok kegantengan lagi sama gue. wekkkk :p
Diantara semua cowok yang gue taksir, cuma si sok ganteng ini doang yang jadian sama gue. Tapi doi orangnya drama king banget. Capek deh pacaran sama dia. Masalah sepele di besar2kan. Gue merasa distorsi, baru pacaran sehari tapi udah merasa sebulan. Dan di hari ke enam jadian gue minta putus. Lalu dengan drama king nya dia langsung delete gue hari itu juga dari temen friendsternya #okeimfine

next...

Di bulan april pas kelas 10, gue jatuh cinta sama seorang kakak kelas yang bertampang made in glodok. yang di sebut ciblek alias cina geblek sama evi sahabat gue (ps: evi itu tampangnya emang innocent banget, tapi aslinya mah ga sesuai ekspektasi dan yang lebih parahnya lagi doi suka php-in cowok. maaf yaa vi, bongkar2 aib) Dan lo tahu, ketika gue jatuh cinta gue baru menyadari, rasanya jadi anak sma itu manissss banget! Gue biasanya culun dan cuek abis sama penampilan.. Tapi semenjak gue punya gebetan, CLING gue jadi suka ngaca dengan alasan gue takut lupa sama muka gue sendiri, pfttt... Tiap ganti pelajaran gue pasti turun ke toilet cewek di lantai bawah cuma buat jalan2 sambil ngaca dan berharap bisa papasan sama dia... Wkwkwk. Padahal kelas gue di lantai 3 dan toiletnya di lantai 1. Tapi demi cintahhh.. Yah dan semua karena cintahhhh... Gue rela ngos2an naik tangga pas balik dari bawah. Yaelah, makan deh tuh cinta! *malaikat cekikikan nyinyirin gue*

Awalnya gue pedekate lewat frienster, itu loh jejaring sosial pertama yang ngehits banget waktu megawati masih jadi presiden. Trus setelah ada facebook lanjut deh tuh chatting di facebook... Ihh kelamaan! Iya, gue dulu tuh terlalu bertele2 banget emang.. Trus lanjut smsan. Di tahap ini kita udah deket banget dan lagi2 gue masih nggak berani nembak dan berharap di tembak duluan.

Awal kenaikan kelas gue pake hijab, gue semakin sering ikut mentoring rohis dan baca2 buku tentang fiqih dan aqidah islam. Dari situ gue baru tahu kalo ternyata dalam islam pacaran itu gak boleh, kan bukan muhrim. Kalo menjurus ke zina gimana? Iya gimana? Tapi gue sayang banget sama dia.. Begitu curhat gue sama kakak mentor gue kala itu.

Lebih sayang mana, dia atau allah? Cinta kepada allah itu kan harus diatas segala2nya. Nanti kalau jodoh juga nggak akan kemana. Begitu kata kak silvi. Dan bismillah.. Gue mulai coba untuk beristiqomah.

1 minggu.. Bisa pokoknya bisa. Eh wiwin pake nanya2 gimana pdkt gue sama ngkoh. Gue bilang biasa aja, trus dia nawarin gue buat bantuin pdkt gue. Gue gatau mau bilang apa,.tapi gue bilang aja terserah. Meskipun sebenarnya gue nggak pengen dia ikut campur.

2 minggu.. Dia lagi apa yaa? Kangen gak sama gue? *ih kasian deh gue ngarep, wkwkwk*

1 bulan... Kangen juga.. Liat facebooknya ah... Oh, dia fine2 aja. Eh tapi kok dia nulis status lirik lagu yaa? Jangan2 buat gue. Jangan dikomen, pokoknya jangan... stay cool, keep calm and istiqomah.

2 bulan.. Kepoin facebooknya ah! Loh kok? Status berubah menjadi berpacaran dengan W*narni. WHAT??? Aaaaaaaaaaaaaa.... dan mewek lah gue semewek2nya. Gue yang pedekate lebih setahun aja gak jadian, kenapa ini cuma 2 bulan bisa jadian? Apa wiwin pake jasa calo? Trus kenapa mesti sama temen sekelas gue coba? Emang gada yang lebih cakep apa di kampus dia??? Gue geregetan. Gue banding2in apa cakepnya wiwin di banding gue, yang sampe kiamat juga gabakalan bisa selesai gue banding-bandingin, gue amnesia, gue galau.. gue ngais2 aspal.

Tapi semenjak tri pacaran sama wiwin, perasaan gue jadi semakin cepat berkurang dari hari ke hari. Sampai kita akhirnya bisa berteman jadi teman biasa. Tanpa ada rasa suka sama sekali. dan wiwin pun akhirnya putus sama koko made in glodok itu tiga bulan kemudian... Kalo ingat kejadian itu gue cuma bisa ketawa. tapi dulu rasanya pedihhhh, jendral!

Sumpah, gue kangen banget sama diri gue yang nggak realistis kayak dulu. Gue kangen rasanya jatuh cinta sejatuh2nya.
Gue kangen... ketika merasa seperti ada kupu2 menggelitik perut gue.
Gue kangen... Dengan keadaan seperti rongga tubuh gue terisi helium dan melayang diudara.
Gue kangen... Ketika senyawa campuran adrenalin, dopamin, dan serotonin menguasai otak gue.
Gue kangen... Pada setiap awkward moment bersama orang yang gue suka.
Tapi... Gue bukan kangen sama orangnya, hehehe

Cowok keempat yang gue pernah gue taksir adalah temen sekelas gue. Orangnya kalem, saking kalemnya juga gue bingung mau ngomong apa. Kalo bales sms seringnya singkat banget, tiga jawaban utamanya adalah: iya / enggak / gatau. Dan gak pernah nanya balik. Nah lo... Pikir gue saat itu, ini orang bayar pulsa perkarakter sms kali yaa? Mungkin ni orang pake provider yang tiap karakter sms harganya ceban, bisa jadi sih...

Naksir orang kalem model dia bikin gue jaim. Kelewat jaim malah, gue jadi ikut-ikutan kalem. Padahal jadi kalem bukan gue banget. Akhirnya gue bosan juga.. Sebelum UN, gue udah mulai naksir orang baru lagi. orangnya kalem juga sih, tapi si nomor lima ini lebih dinamis orangnya. Gak kayak si teman sekelas gue yang sepi kayak malam jumat kliwon di dusun.

Cowok ke lima yang gue taksir itu anak mabit 2008. Gue mulai suka pas dia jadi kakak asuh kelompok gue di dept.fisika. Gue sih ga niat pdkt sama dia, karena gue tau dia itu tipe cowok yang ikhwan gitu dan kayaknya sih dia nggak pacaran. Jadi buat apa dong gue deketin?

Awalnya gak ada yang tahu gue suka. Sampai akhirnya bencana bang jek pun datang. Siang itu gue lagi browsing dengan facebook dalam kondisi online, BLIP notifikasi facebook bunyi. bang jek iseng ngechat gue, dia ngasih link yang ternyata isinya semacam kuis tes kecocokan cinta. Saking polosnya gue tulislah namanya. Eh ternyata itu jebakan betmen! Hasilnya masuk ke email bang jek. Hwaaaaaaa... Ketahuan deh semenjak itu kalo ada kakak mabit yang gue taksir. Gue gemes, kesel, geregetan mau marah tapi pengen ketawa. rasanya pengen banget lemparin bang jek ke kandang gorilla di ragunan.
MANA YANG NAMANYA JAKA????
Awal gue kuliah gue masih suka. Gue pikir ah nanti juga ada kok yang gue suka lagi. Semester satu.. Semester dua... Dan selanjutnya rasa suka gue makin menipis. sampai akhirnya benar-benar hilang dengan sendirinya.

Sebenarnya sih ada orang yang gue suka lagi... anak minyak juga, tapi gue nggak yakin. habis dia bukan tipe gue banget sih, gue aja sampe mikir gini, "Yawlaaa... yaa kali dah gue suka ama nih orang!" tapi tapi tapi, gue cuma suka sebentar doang sih. jadi termasuk hitungan gak? gak usah lah yaa..


well.. kira2 gue bakal suka sama orang yang kayak gimana lagi yaa?