Jumat, 07 Oktober 2016

enak gak enaknya tinggal dibangka

Hola.. anyong haseyo.. konichiwa.. ni hao ma... ehehe what else?
jadi, gue lagi excited banget karena sebentar lagi gue bakal pindah rumah dari rumah yang saat ini gue tempati di jalan bangka. pindahnya sih gak jauh-jauh banget yaa, cuma kayaknya gue bakal ngerasa gimanaaa gitu.. secara gue tinggal disini dari umur gue satu tahun. it's almost 23 years! ohohohow.. i can't believe this!

sebenarnya tinggal disini tuh enak yaa tapi yah tetep aja ada pro dan kontranya. nah berikut gue bakal menjabarkan plus minus atau enak nggak enaknya tinggal di rumah bangka versi gue. here it is..

Tinggal di rumah bangka itu...

(+)
Kemana-mana dekat. ke blok M dekat, mau ngupi2 cantik di kemang pun tinggal ngesot, mau ngegaul di pasar santa dekat (eh apa lo bilang? pasar santa? masih idup tuh pasar? yahhh gimana yaa..  walopun udah sepi dan gak eksis lagi, gue masih belum bisa move on jajan takoyaki dan cendol durian disana, hiks! please make pasar santa great again... atau apa perlu gue akuisisi nih?)
Tetangganya ramah2. Yaa meskipun yang nyebelin juga ada sih, tapi masih lebih banyak yang ramah. Yang rajin ngasih gue makanan juga banyak, ehehehe eh tapi balikin piringnya harus diisi yaa, itu namanya etika!
Aman. Lo naro motor gitu aja tiap malam, gak di gembok juga gak bakalan deh ada yang berani maling. Gila aja kalo ada maling berani masuk gang sempit, ketahuan orang diteriakin cepat ketangkep langsung digebukin orang sekampung dah! jangan kan motor, gue suka kelupaan ngunci pintu belakang aja gak pernah tuh ada kejadian orang nyolong masuk rumah. coba kalo gue yang teledor ini tinggal di kampung mak gue, lupa ngunci pintu pas malem begitu bangun pagi rumah gue udah kosong melompong deh, ahahahaaa
Jualan makanan disana enak2. Favorit gue:
·         Piscok depan gang. Jualannya siang-sore, harga satuannya dua ribu. Coklatnya banyak banget, ekstra keju pula. Begitu di gigit, coklat lumernya langsung pecahhh dimulut.
·         Tempe mendoan asli purwakarta. Ini jualannya di depan gang juga dari jam 5 sore sampai malam bahkan kadang sampai tengah malam. Harga satuannya cuma dua ribu, tapi makan 2 aja udah kenyang banget. Abang jualannya ramah sama semua pelanggannya. Mendoannya bisa request mau gak kering, agak kering atau kering banget, dan sambel kecapnya bisa minta dibanyakin (kalo belinya juga banyak).
·         Bakso dan ayam goreng lengkuas bu sri. Ini yang jual tetangga sebelah rumah gue. Harga sepotongnya 9-13 ribu. Serundeng lengkuasnya enakkk banget, apalagi kalo baru di goreng. Dan dimakan pakai nasi putih anget2. Gue selalu minta serundengnya dibanyakin. Oya, sambel terasinya juga enak.
·         Mie ayam. Harganya murah, seporsi cuma 10.000 kuahnya enak, ayamnya juga enak, ada taburan pangsit gorengnya lagi. Bisa di upgrade jadi 15 ribu kalo mau ayamnya dibanyakin. Abang yang jualnya pernah jadi koki di bakmi GM delapan tahun, jadi rasa mie ayamnya mirip2 bakmi GM. Semenjak abang mie ayam jualan, kalo ada tamu gue gak pusing deh mau nyediain makanan apa. Malah teman2 bapak gue hampir selalu minta beliin mie ayam ini kalo main kerumah.
·         Gorengan subuh. Bayangin aja, subuh-subuh kan biasanya dingin, laper, tapi males masak. Eh ini ada yang jualan gorengan! Harga satuannya ada yang seribu, seribu lima ratus, dua ribu, tapi banyakan yang dijual seribuan sih. Jangan di samain ama gorengan dorongan! Meskipun Cuma seribu, tapi ini gorengannya lumayan gede loh. Dah gitu pilihannya banyak lagi. Soalnya banyak yang nitip jualan disitu.
·         Ketoprak. Jualannya depan gang rumah gue, mulai jam 10—jam 3 sore. Bumbu kacangnya creamy banget. Abangnya gak asal ngulek gitu aja. Padahal yang beli sering ngantri loh. Tapi dia konsisten. Gak ngejar waktu supaya cepat selesai, gue yakin abang ketoprak ini patut dapat penghargaan michelin star.
·         Pecel ayam depan gang rumah gue. Ingat, cuma yang jualan depan gang ampera loh yaa... kenapa? Rasanya beda deh sama pecel ayam lainnya. Kalo lo udah pernah nyoba, pasti gamau pindah beli ke pecel lele lainnya yang di jl. bangka. Dagangannya selalu lengkap, ada lele, ayam, bebek, hati-ampela, tahu-tempe, pala ayam (favorit si Meng). Tempat jualannya rapi, ringkes, dan bersih (ini kalo gue bandingin sama pecel ayam lainnya yaa). Bumbu ayam gorengnya ini pas banget, sambelnya enak karena dikasih tambahan kacang tanah dan kacang mede, nasi uduknya pulen, nasi putih biasa pulen juga. Mbak dan mas yang jualannya ramah, dan yang paling penting nih.. meskipun enak tapi gak dimahalin. Harganya wajar bahkan termasuk lumayan murah. Pokoknya gak mau pindah ke lain hati deh.
Kok banyak banget yak! Hehehe.. sebenarnya sih ada lagi, tapi gak masuk kategori favorit. Ada nasi ulam/ nasi uduk mbak rani yang jualannya subuh2, ada gado-gado, soto ayam yang mangkal depan gang dari pagi sampai sore. Gak heran deh gue susah banget kurus kalo tinggal di bangka, godaannya banyak! Kalo bulan ramadhan godaannya lebih banyak lagi hahahha. Itu baru yang mangkal loh yaa.. yang lewat alias gak mangkal masih ada lagi.

 (—) minusnya...
RAME BUANGET gak santai banget nulisnya, tapi yaa emang ini nih yang bikin gue gak tahan lagi tinggal di sini, banyak anak kecil! Ampun deh.. perasaan jaman gue masih bocah gak serame ini. heran juga gue kenapa tetangga gue pada rajin beranak sih? Depan rumah suara teriak2an anak kecil, belakang rumah suara anak kecil nangis. Saking keselnya kadang gue pengen ikutan teriak-teriak juga. teriak lihat oppa song joong ki ganteng banget di film descendant of the sun lebih tepatnya, ehehehe
Trasportasi publik metromini udah gak ada yang lewat. Jadi kalo mau ke rumah vita/evi/tya harus naik gojek atau kalo merasa tanggung yah, jalan kaki :(
Sering ada orang yang gak dikenal kalo ketemu negur aja nggak tapi nganterin undangan kawinan. Yaelah.. niat amat yak nyari amplop!
Kalo punya mobil, lo bakal pusing naro mobil lo dimana. Ada sih tanah kosong buat nitip mobil, tapi yaa... gitu deh ah!

Nah masalah terakhir ini emang paling2 bikin gedek. Jadi, ortu gue itu udah beli rumah dan tanah ini dari tahun 2003. Dari yang harganya cuma 45 juta (60 m2). Sampai sekarang tahun 2016 belum juga dikasih surat tanahnya.
Ibu gue dulu udah ngasih 5 juta untuk urus surat tanahnya tapi belum juga dipecah dan catet yaa duitnya gak dibalikin sampe sekarang.
Bukan cuma rumah gue doang ternyata, tetangga2 lainnya yang udah beli juga begitu. biasa deh orang “pribumi”, butuh duit dikit langsung jual-jualin tanah tapi gak mau kehilangan hak milik. Kerjaannya cuma nongkrong2 gak jelas, tapi pengennya banyak gaya dan eksis. Giliran merasa tersingkir masih merasa memiliki. Yaelah... capedeh!
Kalo dijual saat ini harga rumah gue dibangka sekitar 300 jutaan. Tapi karena gue dan bapak gue males berurusan sama si keluarga “pribumi” itu, jadi kita banting harga aja jual ke sodaranya. Bodo amat, paling ntar berantem masalah sengketanya sama dia-dia juga. Gue sih, udah pindah dong ah! tapi kata bokap gue yaudah sih toh yang bakal jadi rejeki kita lebih banyak, ibaratnya sepotong roti, rumah itu cuma remahannya doang. Gak perlu diributin lah.

well itu dia beberapa plus dan minusnya tinggal di bangka. Dan kalo lo minat sama rumah gue, sayang sekali karena yah karena... rumahnya udah di bayar, dari hasil jual mobilnya. ahahahha

Rabu, 25 Mei 2016

kaya vs bahagia

Jack ma, pendiri alibaba sekaligus orang terkaya di china pernah berkata kalau dirinya lebih merasa bahagia ketika dia masih belum sekaya dan seterkenal sekarang.

Di dunia ini, standar kaya dan standar bahagia itu bersifat relatif bagi setiap orang.  Gue kenal beberapa orang lumayan kaya yang hidupnya gak bahagia. Gue juga kenal dengan sebagian orang miskin yang punya kehidupan yang bahagia (menurut dia). Meskipun gue lebih sering menemukan orang miskin yang gak bahagia.

Menurut gue, jack ma  dan semua orang yang berpikir kaya adalah bahagia itu naif. Di dunia ini kaya dan kebahagiaan gak di jual paketan kayak burger mekdonal dan cola. Kita harus tetap berusaha mencari dan memperjuangkan kedua-duanya.

Kaya bisa membeli rasa puas. Tapi definisi puas berbeda dengan bahagia.

Dari dulu gue sering  mencari-cari definisi kebahagiaan, tapi rasanya semakin mencari gue semakin merasa kehilangan terminologi dari bahagia itu sendiri. Akhirnya gue menyadari, kalau bahagia itu seringnya datang dalam bentuk yang sederhana, gak mahal, bahkan gratis.

Bahagia gak dijual di etalase toko high end brand, tapi bahagia bisa ditemuin pas gue punya waktu untuk ngumpul bareng sahabat2 gue, cerita banyak hal, ketawa-ketawa sampai gak sadar pas mau pulang udah kemalaman. bahagia juga bisa ditemukan ketika gue bisa menjadi diri sendiri dan bisa memilih jalan hidup gue secara bebas. Bahagia gue rasakan ketika gue menyadari ada orang yang lagi berusaha mati-matian memperjuangkan kenyamanan dan kemudahan hidup gue dimasa mendatang. Bahagia dan bangga ketika menyadari ternyata gue merasa cukup kuat untuk bisa berjalan menghadapi masalah-masalah gue. Definisi bahagia itu luas, bahkan terlalu luas dibanding jumlah masalah hidup yang sedang gue hadapi.

Iya gue bahagia sekarang, meskipun gak bahagia-bahagia amat.  Tapi gue gak mau berpuas diri, gue masih pengen kaya. Dan setelah kaya, gue masih pengen tetap mencari kebahagiaan. Memang udah kodrat manusia kok untuk selalu merasa gak pernah puas. Hidup harus terus diperjuangkan sampai waktunya kita dipanggil pulang ke sisiNya.

Jumat, 08 April 2016

hijab

Akhir-akhir ini gue jarang upload foto selfie, kalaupun ada biasanya karena di tag sama sahabat gue. bahkan profpict di facebook, path, dan DP Line gue pakai foto kartun disney.

Sebenarnya gue jarang upload foto karena merasa gak enak udah lepas hijab sejak lebaran tahun lalu. jadi plis deh gausah nanya2 kenapa gue lepas hijab... gak ada yang mempengaruhi gue kok, ini murni keinginan gue sendiri. tapi kadang juga pake kalau pergi-pergi jauh aja, atau pas gue lagi bad hair day.

Ceritanya panjang. Intinya, ketika mengenakan hijab, gue merasa bukan diri gue lagi. Iya, hijab memang meneduhkan hati gue, karena hijab gue bisa menekan emosi gue, lebih berpositif thinking sama orang lain, gue gak pernah ngeluarin kata-kata yang sifatnya menekan, menghakimi bahkan menyakiti orang lain, tapi hal-hal baik seperti itu gak bisa menolong gue.

Gue berada di lingkungan yang tidak mudah untuk selalu bisa bersikap seperti gue mengenakan hijab Mungkin orang lain pikir gue melakukan ini karena emosi sesaat? Enggak, gue bukan orang yang impulsif. Gue pernah cerita kan, kalo dulu gue butuh waktu lama untuk memutuskan berhijab, dan keputusan berhenti berhijab ini juga butuh waktu lama.

Gue lepas hijab karena gue pengen jadi diri sendiri yang apa adanya, supaya kalau gue berbuat hal yang kurang baik orang lain gak perlu menjudge hijab yang gue pakai. Gue cuma pengen jujur sama diri gue dan melakukan apa yang gue inginkan, kalo orang merespon gue negatif yaa udah gak apa. Lebih baik gue dibenci karena jadi diri sendiri daripada disenangi karena melakukan apa yang orang lain sukai.

Rabu, 02 Maret 2016

branded temptation

Sebagaimana hal nya cewek, gue sukaaaa banget tas dan sepatu. Kalo baju, karena gue masih ndutz jadi segan deh megangnya. Hahhha

Gue suka belanja, belanja apa aja.. Ke pasar tradisional aja gue suka, ke senayan city? APALAGIH... Dan ketika belanja, gue orang yang selalu mengutamakan kualitas. Prinsip gue ketika berbelanja adalah, mending sedikit tapi berkualitas dan modelnya gak mudah ketinggalan jaman supaya everlasting dan gak bikin gue cepat bosan.

Karena itu, gue termasuk orang yang mendewakan merek. Bukan karena gengsi loh yaa, gengsi juga termasuk sih tapi bukan alasan utama gue suka barang bermerek.

Buat gue, merek adalah janji produsen kepada konsumen untuk menjaga kualitas barang yang di produksinya.

Sejak tahun 2011, gue mendengar cerita  tentang adanya tas mahal yang harganya mencapai ratusan juta. Tas ini dapetinnya gak mudah dan gak sembarangan orang bisa langsung dapat di tokonya. Tas itu bernama Hermes. Semenjak itu, gue mulai bermimpi untuk bisa nenteng tas itu suatu hari nanti. 

wardrobe room Jamie Chua, sosialita Singapore yang punya lebih dari 200 tas hermes (sebanyak itu? mau dong tanteee, diajak lihat-lihat ke kamarnya..)
Dan di tahun 2012, gue nemuin buku yang mengulas tentang tas yang bikin gue penasaran setengah mati itu. Judulnya hermes temptation yang di karang oleh Alexandra Dewi dan Fitria Yusuf. Ulasannya sangat membuka mata gue tentang hermes. Sampai disitu demam hermes gue reda...

Di tahun 2015, demam ini kumat lagi karena Syahrini gencar banget 'mempromosikan' tas hermesnya di instagram. Saat itu gue baru nemuin web reseller tas hermes yang berpusat di tokyo, namanya lecrin. Dari lecrin itu juga gue baru nyadar, warnanya tas hermes itu buanyakkk banget, saking banyaknya bikin gue bingung. Bayangin aja, warna pink ada 10, warna merah ada 17, warna biru ada 34, warna kuning dan oranye ada 9, warna hijau ada 8. Dan masih banyak lagi warna candy-candy lainnya yang bikin cewek fashionista selalu histeris. Arghhhh... Pusing.. Pusing... Meriang. Bingung pilih yang mana? Maunya sih semuanya... Ahak ahak... 

Belum lagi bingung pilih ukurannya, modelnya, pola jahitannya, hardware-nya, jenis kulitnya, nah ini juga nih yang juga bikin dilema. Mau kulit anak sapi, sapi dewasa, anak banteng, banteng tua, burung unta, kadal, buaya nil, buaya australi, buaya mississippi, buaya darat mungkin? kalo kulit mantan ada gak yaa???

Saking terobsesinya, tiap susah tidur gue pasti mampir ke web nya lecrin dan googling contoh-contoh gambarnya di google. Misalnya hermes kelly (jenis tas), eutope (warna), epsom (jenis kulit), 28 (ukuran), sellier (jenis jahitan) palladium (hardware). Rasanya semenjak kenal hermes dan lecrin, gue serasa jadi ahli kulit-perkulitan dan warna-pewarnaan. Gue hapal mati semua jenis warna dan kulitnya. Bahkan ketika misalnya gue lagi jalan ke senayan city dan ada orang pake tas hermes, gue bisa menebak-nebak apa warna, ukuran, jenis kulit, bahkan harga tasnya.. Edunzz pisan!

Gue bahkan bikin list tas hermes mana aja yang nanti pengen gue jadikan sebagai barang buruan gue. Dan setelah ditotal, jumlahnya mencapai 16. Waktu itu gue mikir, wah gila juga gue kalo beneran beli 16 biji. Masak mau pelihara tas sebanyak ini? Tapi setelah itu demam gue sedikit mereda meskipun kumat lagi sebulan kemudian.

Gue kemudian mencoba untuk lebih berealistis. Misalnya warna menthe dan mimosa, mau dipake kemana sih tas warna kayak gitu? Belum lagi padu padanin sama sepatu dan bajunya susah, SITU MAU NGARTIS??? *gue jadi nyinyirin diri gue sendiri* Oke.. Delete.

Warna parchemin dan myconos juga, ini warna tas pada umumnya kan? Kenapa harus hermes sih? Masih ada chanel, valentino, fendi, louis vuitton yang gak kalah keren. Kalaupun nanti gue punya anak perempuan juga belum tentu mau ngewarisin tas. Oke... Delete lagi.

Sampai akhirnya dari 16 jadi tinggal 4.

Dan di awal tahun 2016, gue mulai bosan memimpikan tas hermes. Gue juga jadi sensi sendiri, kok artis pantura yang baru mulai terkenal aja udah bisa nenteng hermes sih? Mana ke-eksklusif-an dari tas hermes? Dulu orang yang terkenal aja belum tentu bisa langsung punya, dan cuma orang-orang dilingkungan elit aja yang bisa punya akses beli langsung tanpa harus nunggu bertahun-tahun.

Tapi karena itu pula gue sadar, harga diri tiap orang seorang gak bisa dinilai dari barang bermerek yang melekat ditubuhnya.

Gue mengingat kembali kata-kata mbak Alexandra Dewi di bukunya, rasa bangga memiliki barang mahal itu paling lama cuma bertahan 3 bulan. Setelah itu, yaa udah. Gak berarti apa-apa lagi.. Beda kalau kita menyubangkan uang itu demi kebaikan (bukan karena pamer pastinya) rasanya legaaaa banget dan pastinya akan membawa rasa puas dalam diri sendiri untuk jangka waktu yang lebih lama.

Gue bertanya sama diri gue sendiri... Kenapa sih gue merasa harus banget punya? Supaya dikagumi dan merasa lebih hebat dari orang lain? Supaya ada yang bisa gue banggakan dalam hidup gue? Emangnya gak bisa, bangga sama diri sendiri tanpa embel-embel apapun? Jangan-jangan ada yang salah dengan pola pikir gue selama ini. Jangan-jangan, gue pengen barang mahal supaya menutupi rasa insecure (minder-rendah diri-kurang percaya diri) dalam diri gue sendiri?

Gue gak ingin menyangkal, gue akui banyak banget kekurangan dalam diri gue yang bikin gue merasa insecure. Dan gue sadar rasa insecurities ini ibarat penyakit mental yang harus di cari tau penyebabnya, disembuhin, dan di maintenance, supaya gak kumat lagi.

Ternyata Tuhan menunda rezeki gue supaya gue punya waktu buat berfikir dan memahami karunianya. Supaya kedepannya gue bisa bertindak dengan lebih bijaksana. Bukan malah menghambur-hamburkan membeli benda yang gak seberapa penting.

Minggu, 17 Januari 2016

cerita dari supir grabcar

Halo bloggers selamat tahun baru.. hahaha telat banget, tapi ini kan postingan pertama gue di tahun 2016 jadi gapapa dong kalo gue mau ngucapin selamat tahun baru. cerita gue kali ini sedikit dilematis, gue sebenarnya pengen menyimpan cerita ini untuk diri gue sendiri, tapi gue juga pengen berbagi sama orang-orang yang gak bergelut di dunia perminyakan atau lebih tepatnya sama anak-anak sma yang bercita-cita masuk teknik perminyakan supaya lebih mikir berkali2 (atau lebih tepatnya lagi membatalkan rencana) untuk milih jurusan itu.

Sebenarnya benar-benar gak pantas untuk gue menceritakan pengalaman yang satu ini, gue bukan tipe orang yang suka tertawa karena merasa benar diatas kesulitan orang-orang yang gak punya masalah sama gue. Tapi semoga aja tulisan ini gak pernah sampai di mata dan telinga teman-teman kuliah gue (yaa dimana lagi gue pernah kuliah?)

Jadi ceritanya, seminggu yang lalu gue janjian sama Evi dan Vita sahabat gue untuk hang out. Vita ngerequest tempat ketemuannya di mall yang dekat sekolah kita dulu. Untuk mencapai kesana kita naik grabcar yang di order dari tempat gue. Pertama gue naik, gue bilang dong ke tempat tujuannya mesti lewat tendean karena mau jemput Evi, supir grabcarnya merasa keberatan karena daerah tendean itu supermacet, tapi kalo tetap mau lewat sana dia minta di tambahin, yaudah gue iya in deh tuh.

Kalo gue perhatiin kayaknya mas supir grabcarnya orang terpelajar gitu, buku bacaan di samping joknya aja buku motivasinya Daniel Goleman. Untuk memecahkan suasana siang itu, gue basa-basi lah. Udah berapa lama jadi supir grabcar? Dia bilang baru beberapa minggu (gue lupa tepatnya berapa minggu) trus dia cerita, dia jadi supir grabcar karena baru dipecat dari chevron. Nah! Gue penasaran dong, udah berapa lama dia kerja di chevron? apa jabatan terakhirnya? Tanpa dia menjelaskan pun gue sebenarnya paham kenapa dia dipecat. Mengingat harga minyak lagi terjun bebas dan gue benar-benar tau perusahaan hulu minyak (terutama service company) pada mangkas pegawainya.

Dia lulusan perminyakan ITB angkatan 1993, pernah kerja di kuwait pas masih fresh graduated, dan ternyata jabatan terakhirnya di chevron itu manager.. OMG, gue merasa simpatik sama dia. Orang yang dari jabatannya lumayan mapan tapi tetap mau nyoba berusaha apapun untuk cari uang sendiri sampai mau jadi supir grabcar. Dia bilang, dia lagi nunggu wawancara perusahaan minyak di papua. Gue tahu dalam keadaan begini pasti gak mudah untuk dia dapetin pekerjaan di bidangnya.

Mungkin karena gue tahu lumayan banyak tentang industri perminyakan obrolan gue jadi nyambung sama mas supir grabcar. Bahkan pas ada Evi sama Vita pun gue masih tetap ngobrol, dan bahasan obrolannya malah jadi nyambung ke anak istrinya.

Pas udah sampai lokasi tujuan yaa obrolan kita berhenti sampai disitu dong. Selama hang out gue gak mikir apapun yang jadi obrolan kita di grabcar. Baru deh pas sendirian dirumah gue cerna-cerna lagi obrolannya.

Gue bertanya sama diri gue sendiri, jadi... keputusan gue keluar dari kuliah tiga tahun yang lalu itu udah benar nih? Tiga tahun yang lalu siapa yang bakal menyangka tahun 2015 harga minyak mulai merosot? Gue baca di koran, pertamina bahkan memangkas 30% produksi hulunya  karena harga jual minyak mentah udah tinggal seperempatnya. hal ini menyebabkan harga jual gak bisa nutupin ongkos produksi. Dan gue yakin keadaan kayak begini gak sebentar. Pasti bisa lebih dari 2-3 tahun. Si mas supir grabcar kalaupun dapat pekerjaan di bidangnya pasti memulai dari bawah lagi. Mana ada lowongan pekerjaan yang langsung jadi manajer? Dan memang biasanya semakin keatas jenjang jabatannya, peluangnya pun makin sempit. Sialnya lagi, perusahaan pasti lebih suka merekrut fresh graduated dibanding orang-orang seumuran dia. Tahu dong alasannya?

Sebenarnya industri migas adalah industri yang paling juicy, dalam artian cepat balik modalnya (yaa tapi tergantung dari sisi mana kita berada sih) untuk saat ini, gue pikir dari sisi impor minyak mentah dan pengolahan minyak (refinery) malah menjadi primadona karena diuntungkan dengan penurunan harga minyak. Tapi jelas aja impor dan refinery bukan bidang pekerjaannya petroleum engineer.

Keluar dari jurusan yang gak gue inginkan dan memutuskan gak mau lagi kuliah memang membuat gue merasa lega, tapi selama itu juga gue berpikir apa langkah gue benar? Kalau gue salah dan mereka benar gimana? Selama itu pula gue berusaha untuk berfikir nothing to loose. Benar atau salah, tetap aja gue merasa udah mengambil keputusan yang tepat. Selama gak kuliah bukan berarti gue gak belajar. Gue malah belajar banyak hal yang cakupannya lebih luas daripada pas gue masih berada dibangku kuliah. Gue bisa nemuin passion gue, gue bisa punya waktu untuk memahami diri gue sendiri, gue bisa berdamai dengan keadaan gue dimasa lalu. Semuanya gue pelajarin secara autodidak. Dosen gue cuma google, dan kampus gue di perpustakaan daerah hahaha..